Sabtu, 29 Maret 2014

Waktu dia pergi (Part 2)

Lanjutan dari cerita: Waktu dia pergi (Part 1)

Enam bulan kemudian...

Ara lagi tidur-tiduran di kasur sambil menahan sakit hati. Tiba-tiba ada sebuah SMS yang mampir ke inbox hape-nya.

"Halo Ara, lagi apa? Ini Niki."

Begitu membaca SMS itu, di kepala Ara langsung muncul bayangan wajah Niki yang manis. Ara pun membalas SMS itu dengan semangat empat lima. Setelah SMS-an beberapa kali, Ara jadi tau kalo Niki baru putus dari cowoknya. Sama seperti Ara, cewek itu juga lagi patah hati.

Selama tiga mingguan, Ara rajin SMS-in Niki, kadang dia memberanikan diri untuk telpon. Lama-lama, mereka jadi semakin deket. Sepertinya Niki membuka diri untuk Ara, dia merespon semua usaha Ara dengan baik.

Belajar dari pengalamannya sama Bunga, Ara nggak mau Niki menunggu terlalu lama. Sebulan kemudian, setelah ketemuan satu kali buat nonton, Ara datang ke rumah Niki dengan membawa setangkai mawar putih buat nembak. Dia disambut dengan senyuman manis oleh cewek itu. Ara jadi tambah semangat. Setelah ngobrol sebentar di teras depan, Ara pun nembak Niki. Karena udah punya pengalaman, kali ini Ara ngomongnya lancar, nggak kayak orang gagap lagi, sekarang lebih mirip orang kumur-kumur.



Sesuai harapannya, Niki menerima perasaan Ara dengan baik. Dan hati Ara yang awalnya patah-patah langsung berubah jadi mulus kayak baru lagi.

Setelah jalan sebulan, pelan-pelan Niki mulai bisa menggantikan posisi Bunga di hati Ara. Kalo pas pacaran sama Bunga, hidup Ara penuh perjuangan. Pas pacaran sama Niki beda banget, tanpa banyak berjuang, Niki membalas cintanya dengan kehangatan yang sama.

Belom pernah Ara merasa begitu disayang. Niki memberi perhatian-perhatian kecil secara tulus dan konsisten. Dia jarang ngambek dan sangat pengertian. Niki selalu ngingetin Ara makan, bantuin belajar, dan nasehatin biar nggak kelamaan main PS. Perlahan hidup Ara pun jadi lebih baik.

Di kampus, nilai Ara mulai meningkat. IPK-nya yang 1,5 naik jadi 3,5. Ara juga jadi rajin bangun pagi, sering olahraga dan inget sembahyang. Walaupun nggak mau membanding-bandingkan, tapi Ara harus mengakui. Dari segala sisi, Niki jauh, jauh, jauh, jauh, jauh lebih baik dari Bunga.

Namun, Niki tetep manusia biasa yang punya kekurangan. Dan kekurangan cewek itu cuma satu: Niki terlalu cemburuan.

Setiap kali ketemu Ara, Niki selalu minta meriksa hape. Dia bakal mendeteksi SMS mencurigakan. Kalo ada SMS dari cewek, Niki bakal mulai nanya-nanya sambil marah-marah. Awalnya Ara maklum, cemburu kan tanda sayang, namun lama-lama sifat cemburu Niki sampai pada satu titik di mana Ara merasa terganggu. Ara jadi males sama Niki, dia pun mulai cuek sama cewek itu.

Lagian, Ara selalu inget pelajaran yang diberikan Bunga. Jadi cowok jangan terlalu baik, ngebosenin.

Dan sialnya, Niki malah mengartikan sikap cuek itu sebagai tanda Ara deket sama cewek lain. Padahal Ara sama sekali nggak ada deket sama siapa-siapa. Karena udah males banget ngejelasin, Ara milih diem aja. Dia menyibukkan diri di kampus, IPK-nya yang naik, bikin Ara semangat kuliah.

Ara nyuekin Niki selama berhari-hari. Sampai akhirnya, sebuah SMS dari Niki masuk. "Kita putus aja ya?"

Waktu itu, Ara lagi sibuk bikin tugas. Lagi males banget diganggu. Dia pun membalas singkat. "Iya."

Sejak itu, gangguan dari Niki hilang. Nggak ada lagi SMS-SMS bernada cemburuan. Ara bisa ngerjain tugasnya dengan tenang selama semingguan.

Lewat dua minggu, Ara mulai kangen sama Niki. Dia pun SMS-in Niki. "Nik, kangen nih."

Nggak lama, balesan dari Niki masuk. "Sori, aku lagi deket sama seseorang."

Saat itu, Ara termenung lama. Dia baru inget SMS ngajak putus yang dikirim Niki dua minggu lalu. Kayaknya Niki nganggap SMS itu serius.

Namun, Ara masih belom percaya. Pasti Niki pengin bikin aku cemburu doang, pikirnya. Ara pun membalas SMS itu. "Oh, selamat ya. Semoga cepet jadian."

Nggak ada balesan. Hari demi hari lewat. Seminggu kemudian, Ara jadi uring-uringan. Dia pun mengirim SMS ke Niki. "Nik, udah jadian sama cowok itu?"

SMS balesan masuk. "Udah." kata Niki. Di momen itu Ara ngerasa kayak orang bego. Satu-satunya cewek yang dia sayang udah jadian sama cowok lain? Ara makin uring-uringan.

Malemnya, Ara pun datang ke rumah Niki. Pengin jelasin kalo dia nggak bermaksud putus beneran. Dia berharap masih bisa memperbaiki semuanya.

Saat sampai di rumah Niki, dada Ara mulai berdebar-debar. Dia kangen sama Niki, rasanya lama sekali Ara nggak ngeliat cewek itu. Dan begitu Niki membuka pintu rumah, Ara udah pengin memeluk Niki saat itu juga. Namun, dia nggak ngelakuin itu.

Ara bingung harus mulai dari mana. "Niki, aku pengin kita kayak dulu lagi." Akhirnya kalimat itu yang keluar.

"Gak bisa, Ara. Aku udah punya cowok." Sahut Niki. "Kita udah resmi putus kan? Lewat SMS waktu itu."

Hening.

Niki memandang ke arah lain. "Aku sakit banget waktu kamu cuekin, Ara. Setiap malem aku nangis terus. Tapi kamu nggak pernah peduli sama aku." Ujar Niki lirih.

Ara cuma bisa diem, hatinya terenyuh. Ya Tuhan, aku udah nyakitin orang yang paling aku sayang. Seharusnya aku bisa bikin Niki lebih bahagia dari ini. Seharusnya aku nggak perlu menahan diri. Seharusnya Niki layak dapetin perlakuan terbaik, bukan malah disakiti begini. Dan sekarang semuanya udah terlambat, nasi udah jadi ketupat. Niki bukan miliknya lagi, tiba-tiba Ara pengin nangis di kamar mandi.

Niki menepuk pundak Ara lembut. "Kamu bakal baik-baik aja, Ara. Nanti kamu juga pasti bakal ketemu cewek yang lebih baik dari aku." Ujar Niki.

Dengan pandangan kosong, Ara mengangguk pelan, namun hatinya menolak. Nggak mungkin, kamu yang terbaik, Nik. Dan aku udah nyia-nyiain kamu.

Niki tersenyum. "Aku aja gak nyangka bisa ketemu sama dia, bla, bla, bla." Niki malah cerita tentang cowok barunya.

Walaupun saat mendengar cerita itu, hati Ara seperti diiris-iris dengan baik, Ara memaksakan diri untuk terus bertahan. Mungkin setelah ini Ara nggak bakal ketemu Niki lagi, dia pengin ngeliat senyum Niki untuk terakhir kalinya. Setelah setengah jam, akhirnya Niki selesai bercerita. Hati Ara udah remuk kayak gelas kaca yang digilas traktor.

Malem itu, Ara pulang seperti pecundang.

Di jalan, tanpa sadar matanya mulai basah, Ara memohon dengan tulus. Tuhan, aku sudah melakukan kesalahan, tolong kembalikan Niki padaku.

Namun, doa Ara nggak dijawab. Waktu terus berjalan, tapi Niki nggak pernah kembali. Hari demi hari Ara lewati dengan hati yang remuk. Ara bahkan nggak sanggup jalan dengan kedua kaki, ke mana-mana dia ngesot.

Ara nyoba menghibur diri dengan main PS, tapi nggak ngaruh. Ara nyoba nonton bola, hasilnya nihil. Ara nyoba duduk di bawah shower, dia masuk angin.

Semua semangat hidup Ara hilang bersama senyum Niki yang manis. Sekarang hidupnya hampa. Ara nggak bisa hidup normal. Dia sekarat.

Untuk mengurangi beban pikirannya, Ara sempat curhat sama temen baiknya, si Jono. Berharap setelah itu, pikirannya jadi plong. Namun, bukannya lega, Jono malah bikin Ara tambah nyesek.

"Makanya, kalo udah ketemu yang cocok, jaga baik-baik. Soalnya belom tentu kita bisa memiliki yang lebih baik dari dia." Ujar Jono sok nasehatin.

Akhirnya Ara cuma bisa pasrah. Dia membiarkan hatinya yang remuk diobati oleh waktu. Pelan-pelan, sakit itu pun mulai mereda. Namun sejak Niki pergi, hidup Ara nggak sama lagi.

#NowPlaying “Semua Tak Sama” - Padi

Semua tak sama tak pernah sama~ Apa yang kusentuh apa yang kukecup~ Sehangat pelukmu selembut belaimu~ Tak ada satu pun yang mampu menjadi SEPERTIMU~

11 komentar:

  1. Ceritanya galau banget dan kerenn . Makasihbsudah mampir ke blog aku jugaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi, sering2 mampir ya.. :)

      Hapus
  2. Balasan
    1. Makasi udah baca, Marsya.. :'))

      Hapus
  3. Ini lanjutan cerita yang waktu itu pernah di twit ya, Ram? keren! kasian ya Ara. hahaha (hahaha nya bukan ngetawain Ara, tapi karena alur ceritanya bagus dan lucu). hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngehehe.. Ini belom selesai, nanti ada "Waktu dia pergi Part 3", semoga berakhir bahagia ya.. :D

      Hapus
  4. Balasan
    1. Cerita "Pilihan" di blog kamu juga keren.. :)

      Hapus
  5. Ini masih bersambung kah??? Ditunggu hap hap hap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, bakal berlanjut.. Hehehehe...

      Hapus