Rabu, 26 Maret 2014

Waktu dia pergi (Part 1)

Kisah ini tentang Anggara atau lebih sering dipanggil Ara, cowok yang udah berabad-abad nggak punya pacar. Padahal dari segi tampang, Ara termasuk lumayanlah, nggak ancur-ancur amat. Ditambah badannya yang tinggi dan putih, dia terlihat keren kayak tiang bendera.

Saat itu, Ara masih kuliah semester satu. Sebagai mahasiswa baru yang masih jomblo, setiap hari dia rajin kuliah dan latihan marching band. Tapi lebih rajin lagi ngeliatin cewek-cewek cantik yang berseliweran di kampus.

Dulu, sebenernya Ara udah sempet punya pacar, sayangnya cuma pacar khayalan. Karena bosen sama "pacar" yang itu, Ara pun mulai nyari pacar beneran. Namun, ternyata nggak segampang yang dia kira. Ada aja hambatannya. Kalo Ara suka sama si cewek, ceweknya yang nggak suka sama dia, begitu juga sebaliknya. Nggak pernah nemu yang sama-sama suka.

Sampai suatu hari, Ara bertemu seorang cewek bernama Niki...

Waktu itu, Ara menghadiri sebuah acara di kampus temennya, Jono. Nah, Jono ngenalin dia sama cewek itu. Niki, cewek mungil, putih, dan manis.

Pas dikenalin, Ara cuma bisa bengong. Demi persahabatan Spongebob dan Patrick, belum pernah dia melihat cewek semanis itu. Ara sampe ngiler. Sayangnya, mungkin memang belom jodoh sama Niki, pertemuan itu lewat gitu aja. Ara pun kembali nyari cewek yang kira-kira mau jadi pacarnya.



Setelah nyari ke sana ke mari, akhirnya Ara ketemu juga sama calon pacarnya. Ketemunya di friendster. Iya, waktu itu friendster masih merajalela, facebook dan twitter belom ada. Modem dan BB juga belom muncul, mau ngapa-ngapain mesti ke warnet.

Nah, waktu itu malam minggu, Ara lagi asyik main friendster di warnet. Dan secara nggak sengaja, dia nemu profil adik kelasnya waktu SMA. Namanya Bunga, cewek yang lumayan cantik, berkulit sawo matang dan rambutnya sepunggung. Masih kelas 2 SMA, beda 2 taon sama Ara.

Iseng, Ara pun ngirim sebuah pesan di friendster untuk adik kelasnya itu. Basa-basi nanyain kabar. Dua jam di warnet, pesen itu nggak dibales-bales. Baru besoknya, pas ke warnet lagi, ada balesan dari Bunga yang bilang kalo kabarnya baik-baik aja dan dia kangen sama Ara. Saat membaca pesan itu, hati Ara pun berbunga-bunga.

Setelah kirim-kiriman pesan di friendster selama beberapa minggu, Ara dan Bunga jadi lumayan deket. Mereka juga udah tukeran nomor hape dan sering SMS-an. Meskipun udah lumayan deket, Ara dan Bunga belum bisa ketemuan. Waktu itu Ara lagi sibuk-sibuknya latihan marching band. Kebetulan marching band di kampusnya bakal mewakili Bali buat ikutan GPMB di Jakarta, lomba marching band tahunan gitu.

Di marching band, Ara megang alat musik perkusi, tepatnya bassdrum. Semacam alat pukul yang dimainkan oleh lima orang secara bekerja sama.

Nah, buat yang belom tau, latihan marching band itu lumayan keras. Untuk tampil cuma 12 menit, latihannya bisa berbulan-bulan. Latihan keras seperti itu bikin Ara jadi stres. Capek. Apalagi di antara anak baru, dia doang yang paling bego. Nggak pernah ngerti sama materi yang diberikan.

Lama-lama Ara mulai putus asa. Dia merasa sendiri. Kesepian. Temen-temennya nggak terlalu peduli, seniornya galak dan pelatihnya cuma bisa marah-marah. Untungnya ada Bunga. Setiap habis latihan, malemnya Bunga pasti nelpon. Memberi Ara semangat dan menenangkan hatinya.

Setiap denger suara Bunga, semua perasaan galau di hati Ara langsung hilang. Semangatnya tumbuh lagi. Hanya Bunga yang bisa melakukan itu.

Karena perhatian yang luar biasa dari Bunga, hati Ara pun tersentuh. Di momen itulah Ara jatuh cinta setengah mati sama Bunga. Ara berjanji kalo Bunga menerimanya sebagai pacar, dia bakal ngelakuin apa aja demi cewek itu. Namun, boro-boro nembak Bunga, ketemu aja nggak sempet. Latihan marching band-nya makin menggila. Hubungan Ara dan Bunga pun jadi menggantung.

Sebulan kemudian, mereka baru bisa ketemuan. Bunga datang ke acara gladi bersih marching band sebelum berangkat ke Jakarta. Di gedung olah raga itu, Bunga duduk paling depan. Saat tampil, permainan Ara lumayan... ancur. Dia grogi. Maklum, ini penampilan pertamanya dan ditonton sama Bunga pula.

Selesai penampilan, Ara nyamperin Bunga di tribun penonton. Untuk pertama kalinya sejak lulus SMA, dia ngeliat Bunga lagi. Masih cantik. Selama tiga detik, Ara seperti terbang ke bulan, terpesona ngeliat Bunga. Begitu kembali ke bumi, Ara ngajak Bunga ngobrol-ngobrol. Tapi cuma sebentar, karena udah malem, Bunga pun pamit pulang. Saat mau berpisah, sebenernya Ara pengin nembak Bunga, tapi nggak jadi. Nanti aja pulang dari Jakarta, pikir Ara.

Dua hari kemudian, Ara berangkat ke Jakarta. Naik bus rame-rame sama temen-temen marching band lainnya. Di dalam bus, nggak banyak yang bisa dia lakukan, Ara cuma bengong ngeliatin pemandangan lewat jendela.

Setelah dua hari perjalanan yang melelahkan, akhirnya Ara sampai di Jakarta. Seluruh tim mulai menyiapkan keperluan lomba. Mereka latihan selama tiga hari. Pas penampilan di hari H, Ara bermain cukup baik. Marching band-nya pun dapat juara... tapi juara empat.

Ara agak-agak kecewa gitu, tapi sudahlah...

Hari kepulangan Ara ke Bali, bertepatan dengan hari ulang tahun Bunga yang ke 17. Dan tentunya, Ara diundang jadi tamu spesial di acara itu. Saat itu, Ara tiba di Bali pukul 5 pagi, begitu sampai di rumah, dia langsung terjun bebas ke kasur. Tertidur sampai siang. Sorenya, Ara baru mulai bergrelia nyari kado buat Bunga. Pilihannya jatuh pada sebuah kalung yang berhiaskan mutiara kecil. Bunga pasti cantik banget kalo pake ini, Ara tersenyum sendiri.

Pas urusan kado udah beres, Ara pun kembali ke pelukan kasur. Dia harus menyiapkan energi untuk acara nanti malem. Kepalanya masih terasa berputar-putar karena kelamaan di dalam bus.

Malemnya, pas mau siap-siap, Ara baru nyadar semua baju terbaiknya dibawa ke Jakarta dan belom ada yang dicuci, yang tersisa di lemari cuma baju gembel doang. Karena udah telat, Ara memutuskan berangkat dengan baju ala kadarnya, kemeja kekecilan dan celana jeans yang bagian bawahnya kayak orang kebanjiran.

Pas sampai di hotel Nikki, tempat acara ulang tahun Bunga, Ara melihat semua undangan memakai baju rapi dan necis.

Err...

Ara mendadak galau. Kalo diundang sebagai temen biasa, Ara sih cuek aja. Masalahnya, dia diundang sebagai calon pacar. Dari pada malu-maluin, akhirnya Ara memutuskan untuk nggak jadi datang. Dia pun pulang lagi ke rumah dengan perasaan galau.

Sampai di rumah, SMS dari Bunga mulai masuk bertubi-tubi. "Ara? Kamu di mana? Jadi datang nggak? Buruan, udah mau tiup lilin nih!"

Di kamarnya, Ara jadi uring-uringan. Kalo datang sekarang, udah telat. Kalo nggak datang, Bunga bakal marah besar. Ara bener-bener galau.

Sekitar pukul 11 malam, Ara baru punya cukup keberanian untuk membalas SMS itu. "Maaf, Bunga, aku gak bisa datang." Udah, gitu doang SMS-nya. Nggak pake alasan apa-apa.

Balasan SMS dari Bunga masuk. "Aku sedih, kecewa banget kamu gak datang."

Ara nggak jawab. Lalu SMS kedua dari Bunga menyusul.

"Ultahku belum lewat lho, belum pukul 12. Masa kamu gak mau datang? Sini buruan." Kata Bunga. "Aku tunggu di depan hotel."

Ara termenung. Kayaknya Bunga ngasih kesempatan kedua buat aku, pikir Ara. Dia pun memutuskan untuk datang. "Tunggu ya, aku ke sana sekarang." Balasnya. Ara segera meluncur menuju hotel Nikki lagi. Udara dingin membuatnya bergidik, namun ada kehangatan di hatinya. Sebentar lagi bakal ketemu Bunga.

Sampai di hotel Nikki, suasana udah sepi. Pesta ulang tahunnya udah bubar. Dari kejauhan, Ara ngeliat Bunga menunggunya di depan pintu hotel. Pas ngeliat Bunga, Ara melongo. Bunga memakai gaun terusan selutut berwarna biru muda. Girly dan elegan. Sementara Ara masih pake baju gembel.

Namun, Bunga sama sekali nggak mempermasalahkan baju Ara. Bunga tampak tersenyum menyambut Ara, seolah menyambut pangeran. Pelan-pelan, Ara mendekati Bunga, lalu menjulurkan bungkusan yang dia bawa. "Ini hadiah buat kamu." Ujar Ara. Bunga menerimanya malu-malu.

Karena udah malem, nggak banyak yang mereka obrolin. Ara pun pulang, dan Bunga kembali ke kamar hotel. Katanya mau nginep semalem. Sampai di rumahnya, Ara baru nyesel. Kenapa tadi gak langsung nembak Bunga sih? Aduh, bego. Pantes tadi kayaknya Bunga agak-agak kecewa gitu, gerutu Ara.

Dan malem itu, Ara berjanji kalo ada kesempatan lagi, dia bakal langsung nembak Bunga.

Kesempatan itu datang pas ulang tahun sekolah. Ara menemui Bunga di sekolah, dia ngajak Bunga ke pojok yang agak sepi. Ritual penembakan pun dimulai. Ara berdehem sebentar. "Bunga, kamu.. Tau.. Kan.. Kalo aku sayang sama kamu?" Ujar Ara agak gagap. Bunga mengangguk.

Ara kembali melanjutkan. "Ka-kamu ma-mau nggak jadi pacarku?" Tanya Ara lagi, masih sama gagapnya. Kali ini Bunga tersenyum malu. Namun pelan-pelan, cewek itu mengangguk.

Saat melihat repon dari Bunga, Ara seolah mau meledak kayak mercon taon baru. Satu anggukan itu udah mampu membuat Ara jadi cowok paling bahagia di dunia.

Sejak itu, Ara dan Bunga pun resmi pacaran. Pengalaman pertama buat Ara. Dan sesuai janji, Ara bener-bener berusaha ngelakuin apa aja biar Bunga seneng. Walaupun waktu itu, Bunga masih kelas 2 SMA, masih labil dan dikit-dikit suka ngambek. Namun, Ara bener-bener berjuang biar bisa langgeng sama Bunga.

Di tengah kesibukan kuliahnya, Ara selalu nyempetin buat SMS-in Bunga, bantu tugas sekolahnya, sampai beliin kiranti pas Bunga lagi dapet.

Awalnya, Bunga bersikap manis banget sama Ara, ngasih perhatian sama besarnya seperti perhatian yang selalu Ara berikan. Namun, memasuki bulan kesepuluh pacaran, semuanya berubah. Bunga mulai menjauh, jarang ngasih kabar, dan sikapnya mulai jutek.

Masa-masa pacaran yang dulunya seindah surga, lama-lama berubah jadi neraka. Ara bener-bener menderita. Dia pun mulai curiga. Setelah nanya-nanya ke mata-matanya di sekolah, terungkaplah bahwa Bunga ternyata sedang deket sama cowok lain, temen sekelasnya. Ara masih belom mau percaya apa kata orang, dia terus ngasih perhatian yang sama ke Bunga. Namun cewek itu malah kayak orang ogah-ogahan. Lama-lama Ara jadi merasa berjuang sendiri. Dia pun ngajak Bunga ketemuan. Ara udah tau kalo pas ketemu nanti, Bunga pasti minta putus.

Dan beneran, Bunga minta putus. Kata Bunga, perasaannya ke Ara udah nggak ada. Hampa. Dari pada dia nyakitin Ara, lebih baik putus.

Ara menghela napas. "Nggak bisa diusahain lagi? Aku kurang apa? Aku bisa perbaiki." Ujarnya masih belom rela.

Bunga cuma menggeleng pelan. Lalu Bunga ngasih alasan paling basi yang biasanya digunakan orang-orang yang udah muak sama pacarnya. "Kamu terlalu baik buat aku."

Ara nggak habis pikir. Udah berjuang buat jadi cowok baik malah diputusin? Apa aku harus jadi cowok jahat dulu biar nggak diputusin? Pikirnya.

Karena Bunga udah kebelet pengin putus, Ara nggak punya pilihan lain. Dengan sangat terpaksa dia setuju. Walaupun hatinya patah. Dan entah siapa yang memulai, waktu itu Ara dan Bunga saling berjabat tangan. Dalam keheningan, Bunga seolah bilang, makasi udah ngelepas aku. Dan Ara seolah bilang, makasi udah nyakitin aku.

Selama seminggu setelah itu, Ara berusaha mensugesti dirinya sendiri. Aku nggak patah hati, aku nggak patah hati, Ara mengulang dalam benaknya. Namun, hati nggak bisa boong. Akhirnya Ara harus mengakui kalo dia memang patah hati. Dadanya sakit, seperti ada bongkahan besar yang hilang.

#NowPlaying "Perih" - Vierra

Salahkah aku terlalu cinta~ Berharap semua kan kembali~ Kau buang aku tinggalkan diriku~ Kau hancurkan aku seakan aku TAK PERNAH ADA~


Bersambung ke: Waktu dia pergi (Part 2)

5 komentar:

  1. Hahaha keren ceritanya! *Bersambung ke part 2*

    BalasHapus
  2. Showingnya udah bagus.. Tapi hook-nya kurang "Nonjok". Ayo diasah lagi broh.. Lanjut!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, ada Alitt.. :O

      Makasi, Litt, udah mau mampir. Suatu kehormatan. Makasi juga buat masukannya. Sip, pasti diasah terus kok.. Hehehe..

      Hapus
  3. Gpmb 2004 yaa??? Ciyeehhh.. pengalaman pribadi... hahahahahaha

    BalasHapus