Rabu, 05 Desember 2012

Nembak yang tertunda

Udah berabad-abad Blackberry-ku cuma bunyi kalo ada broadcast ato SMS dari operator, sampai akhirnya beberapa bulan yang lalu seorang cewek nge-add aku dan mengirim sebuah BBM. Display name-nya Githa.

"Ini kak Rama ya?" Tanyanya melalui BBM itu.

Sebagai jomblo senior, aku agak kaget pas baca BBM itu. Maklum, udah lama nggak pernah di-BBM sama cewek. Apa mungkin si Githa ini jodohku ya? Ngarep. Yang jelas, aku sama sekali nggak kenal sama cewek yang bernama Githa.

Penasaran, aku pun membales BBM itu. "Ini siapa ya?"

"Ini Githa, temennya Ina." Balasnya.

Perlu waktu beberapa detik untuk menghubungkan kedua nama itu, Githa dan Ina. Aku nggak kenal Githa, tapi kalo Ina rasanya aku kenal. Ina adalah adik sepupu temen kampusku, anaknya kecil dan lumayan manis. Aku dan Ina udah temenan sekitar 4 tahun, tapi cuma lewat BBM doang, belom pernah ketemu langsung.

"Oh Githa, ada apa ya?" Tanyaku sok akrab, padahal kenal aja nggak.

"Aku mau ngomongin sesuatu." Kata Githa. "Ada di rumah, Kak? Sekarang aku ke rumah ya?" Lanjutnya.

Pas baca BBM itu, keningku berkerut kayak baju yang belom disetrika. Pertama, aku penasaran. Ada masalah apa sih? Kok kayaknya penting banget? Kedua, sebenernya rumahku sedikit asosial. Udah lama banget aku nggak pernah nerima tamu.

Aku pun menghela napas. "Mau ngomongin apa sih, Githa? Penting banget ya?" Tanyaku.

"Penting banget, ini tentang Ina." Sahut Githa.

Aku terdiam saat membaca BBM itu. Tentang Ina? Ina kenapa ya? Apa terjadi sesuatu sama Ina? Khawatir, aku pun menyanggupi untuk ketemu. "Oke, dua hari lagi, jam 7 sore di Gramedia." Balasku. Githa pun setuju.

Sebelum ketemuan, aku nyempetin buat stalking akun twitter dan facebook-nya Githa. Aku jadi tau kalo Githa anaknya kecil, berkulit putih, dan rambutnya kriwil-kriwil. Senggaknya pas ketemuan, aku nggak bakal salah orang. Dua hari kemudian, aku dan Githa ketemuan di Gramedia. Waktu itu, entah kenapa kita udah sama-sama tau muka masing-masing, kayaknya Githa juga sempat stalking akun twitter ato facebook-ku.

Selama hampir 2 jam, aku dan Githa ngobrol-ngobrol sambil ngeliat buku. Awalnya aku masih nggak ngerti kenapa Githa minta ketemuan dan apa hubungan ketemuan ini sama Ina, sampai akhirnya Githa bilang gini. "Kak, kayaknya Ina suka deh sama Kak Rama." Ujar Githa.

Aku bengong dua detik. "Eh? Ciyus? Cungguh? Enelan? Miapah?" Tanyaku kaget, masih belom percaya, takut ke-ge-er-an.

Githa mengangguk. "Makanya, nanti BBM Ina ya, kak." Sahut Githa singkat.

Setelah 2 jam ngobrol, Githa pamit pulang. Tapi beberapa menit kemudian, dia mengirim sebuah BBM. "Kak, sebenernya dari tadi Ina lagi di Gramedia juga lho." Ujar Githa.

Begitu membaca BBM itu, aku menatap sekeliling, mencari sosok Ina yang selama ini cuma aku kenal lewat foto-fotonya di facebook. Di salah satu sudut Gramedia, aku ngeliat seorang cewek kecil yang lumayan manis, berdiri tidak jauh dari tempatku berada. Aku yakin itu Ina, tapi nggak punya cukup keberanian untuk mendekatinya. Akhirnya aku cuma bisa diem aja, pura-pura nggak tau. Nggak lama, Ina pun pulang. Semenit kemudian, aku menyusul.

Sampai di rumah, aku langsung mengirim sebuah BBM buat Ina. "Halo, apa kabar, Na?" Tanyaku kaku.

Nggak lama, sebuah BBM balasan masuk. "Baik aja, kakak apa kabar?" Tanya Ina balik.

"Baik juga." Sahutku.

"Bla bla bla."

"Bla bla bla bla."

"Bla bla bla bla bla."

Dan BBM-an itu pun terus berlanjut...

Sejak malam itu, aku dan Ina jadi semakin deket. Dari BBM-nya, Ina (kayaknya) udah kebelet minta ditembak. Biar nggak dibilang PHP, aku pun bikin rencana buat nembak Ina. Kebetulan Ina mengajakku nonton film Perahu Kertas, rencananya aku bakal nembak Ina pas pulang dari bioskop.

Supaya Ina seneng, aku juga pengin ngasih sesuatu untuknya. Aku tau kalo Ina pengin banget bisa belajar main gitar, tapi dia nggak punya gitar untuk dipakai latihan. Iya, aku pengin banget ngasih Ina... sebuah gitar.

Selama 3 hari, aku mengunjungi beberapa toko musik, memilih gitar yang bagus buat Ina. Pas ketemu gitar yang bagus, ternyata harganya juga "bagus" (bikin dompet jadi kurus). Namun entah kenapa, aku pengin banget ngeliat Ina nyanyi sambil mainin gitar akustik yang kualitasnya baik. Ya udah, aku memantapkan hati untuk membeli...

Pas hari H, semuanya udah siap. Motor udah dicuci, aku juga udah mandi 3 kali. Udah siap buat nonton berdua sama Ina di bioskop. Tinggal beli gitar, terus kasih ke Ina. Gitarnya memang harus dikasih di rumah. Selain ribet bawanya, kalo nge-date sambil bawa gitar, ntar dikira mau ngamen lagi.

Biar lebih manis, aku juga udah beli sebuah boneka dan semacam surat gitu, nantinya bakal aku taruh di dalam sarung gitarnya.

Oh, so cute...

Rencananya, pas pulang dari nonton, aku bakal ngajak Ina makan. Nah, di tempat makan ini aku bakal nembak Ina. Tentunya, Ina bakal nerima aku sebagai pacarnya dan kami pun hidup bahagia selamanya.

Semuanya udah siap, tinggal berdoa supaya rencanaku berjalan lancar. Namun 30 menit sebelum waktu janjian, tiba-tiba aja Ina mengirim sebuah BBM. "Kak, nggak jadi nontonnya, Ina lagi banyak tugas nih, bikin artikel buat lomba."

Errrrr...

Rencanaku batal, aku cuma bisa menghela napas panjang. "Nggak apa-apa kok." Balasku disertai ekspresi smile, padahal aku udah pengin nyakar tembok sambil duduk di bawah shower. Aku kecewa banget. Tapi ya sudahlah ya, Ina lagi sibuk masa dipaksa buat nonton.

Beberapa hari kemudian, kira-kira pukul 8 malam, pas lagi ngerjain tugas di depan laptop. Tiba-tiba Ina mengirim sebuah BBM. "Ina lagi nginep di sekolah nih, ada acara gitu. Tapi belom makan, laper banget. Makan yuk, Kak?"

Begitu selesai baca BBM itu, aku langsung mematikan laptop, lalu ganti baju. "Makan dimana?" Balasku.

"Di Mekdi aja." Kata Ina.

"Yuk." Aku menyanggupi dan segera meluncur ke sekolah Ina.

Dalam hati, aku berdoa semoga pas ketemu Ina, aku nggak salah tingkah dan bikin Ina jadi ilfil. Memang selama 4 tahun kenal lewat BBM, ini pertama kalinya aku bakal ketemu Ina secara langsung (pas ketemu di Gramedia nggak masuk hitungan).

Saat sampai di depan sekolah, aku mengirim sebuah BBM untuk Ina. Nggak lama, di depan gerbang sekolah muncul seorang cewek kecil berambut panjang yang lumayan manis. Aku bengong beberapa detik, terpukau. "Halo." Sapaku kaku, nggak tau mau nyapa kayak gimana.

Ina cuma tersenyum, lalu duduk di jok belakang motor. Sepanjang perjalanan, Ina diem aja, aku juga diem aja. Suasananya bener-bener kaku, kalo kayak gini terus, kencan pertama bisa-bisa nggak berkesan sama sekali. Aku pun berusaha nanya-nanya biar nggak terlalu sepi. Mulai dari pertanyaan simpel. "Mau makan di Mekdi mana?" Sampai pertanyaan yang agak rumit. "Kuadrat akar tiga pangkat duabelas itu berapa ya?"

Aku pun sukses bikin suasana kembali kaku...

Sampai di Mekdi, kita mesen makanan dan duduk di salah satu tempat yang kosong, suasana masih agak kaku. Setelah makanan habis, aku pun kembali mengantar Ina ke sekolah. Dalam perjalanan, aku berusaha jadi diri sendiri, bercerita apapun yang kebetulan terlintas di kepala. Suasana pun mulai mencair, nggak kaku lagi.

Pas sampai di depan sekolah, aku pengin nembak Ina, tapi dia keburu masuk ke dalem. Kayaknya acara di sekolahnya udah dimulai. Aku menghela napas, mungkin memang belum waktunya.

Beberapa minggu kemudian, Ina malah disibukkan dengan acara pelantikan ekstra junalistik di sekolahnya. Setelah acara pelantikan itu selesai, ada UAS yang menanti. Selama seminggu kita nggak bisa ketemuan, Ina sibuk belajar. Pas UAS selesai, kita malah berantem. Nembaknya pun kembali tertunda...

Sebenernya bisa aja nembaknya lewat twitter ato BBM, tapi aku maunya nembak Ina secara langsung, nggak lepel kalo nembak lewat BBM ato media sosial lainnya. Namun selama beberapa bulan ini, jangankan momen yang tepat, ketemu sama Ina aja susah. Gimana mau nembak coba? Tapi aku percaya semua ada waktunya, kalo memang ada tanda-tanda jodoh, pasti bakal "jadi" juga di waktu yang tepat...

10 komentar:

  1. aaaaaa ramaaaa susasuit susasuit XD

    BalasHapus
  2. Cieee mau nembak tapi nggak jadi-jadi, nanti keburu ditembak sama pemburu yg lain loh. *kabur*

    BalasHapus
  3. saran ane langsung aja gan...

    sebelum diambil orang.
    nyesel ntar.
    sumpah.
    wis to.
    percaya sama ne yang udah pengalaman 23 tahun menjomblo :(

    BalasHapus
  4. ya ampun ribet amat ya.. sini aku aja yg nembakin.. #eh.. hihihi.. :P
    klo emang niat, jgn mengandalkan/menunggu kesempatan datang, tp ciptakan kesempatan itu. Tau kan maksudnya.. *ting :D
    smoga sukses ya.. ^^

    BalasHapus
  5. Postingannya keren kak hahah :D

    BalasHapus
  6. ceritanya di mak comblangin nih? semoga sukses dik!

    BalasHapus
  7. Blognya keren, gan!
    Salam kenal...Kalau berkenan mau ngundang untuk ikutan gabung dengan teman-teman lain yang sudah SUBMIT URL BLOG-nya ke Direktori Weblog Indonesia :)

    BalasHapus
  8. Tunggu timing ya Ramaaaa! Sabar!
    Cewek emang gitu, jinak-jinak merpati hihihi....
    Tapi coba tanyain Githa deh, darimana dia tau Ina suka Rama? Ntar jadi salah paham kan berabe :)

    BalasHapus
  9. wah kak Rama so sweet banget :D hahaha semangat ya kak jangan patah arang :p

    BalasHapus
  10. betul bro nembak itu secara Langsung,kalo di medsos kaya ada rasa rasa yang kurang greget gitu lho...

    BalasHapus