Rabu, 10 Oktober 2012

Kecil, item, dan nakal

Sebenernya udah lama aku pengin punya hewan peliharaan, hewan yang bisa dikasih perhatian, dielus-elus dan disayang-sayang. Tapi sejauh ini masih belum kesampean.

Masalahnya, aku pengin hewan itu datang sendiri ke rumah. Selain karena nggak punya duit buat beli, kalo datang sendiri biasanya chemistry kita bakal lebih dapat, lebih "klik" gitu. Sama kayak urusan nyari pacar, aku lebih memilih menunggu si cewek datang sendiri. Makanya sampai sekarang aku tetep jomblo. *bershower*

Beberapa kali aku pernah punya hewan peliharaan. Kebanyakan sih kucing, mereka datang sendiri ke rumah. Kalo ada kucing yang datang, biasanya langsung aku kasih makan. Mereka pun bakal menetap selama beberapa waktu di rumahku, ada yang cuma seminggu, ada juga yang sampai tahunan. Namun sekarang rumahku udah lama nggak pernah punya peliharaan lagi. Sedang kosong, sama kayak hatiku yang juga udah lama kosong. *lanjut bershower*

Sampai suatu hari, ada yang datang dengan sendirinya ke rumahku. Seekor anjing maltese kecil yang lucu banget, bulunya lebat kriwil-kriwil berwarna putih, matanya gede kayak boneka, dan dia makhluk yang sangat menggemaskan (jadi pengin bejek-bejek saking imutnya).

Nama anjing itu Selena, dia anjing tetanggaku. Bukan, memang bukan anjing ini hewan peliharaan yang aku maksud tadi. Setelah Selena pergi, seekor anjing kampung kecil, item dan jelek datang ke rumahku. Iya, ini dia peliharaan yang aku maksud.

Setelah dua hari aku kasih makan, anjing item kecil dan jelek itu sepertinya betah tinggal di rumahku. Padahal kalo ngeliat wujudnya yang sama sekali nggak ada imut-imutnya, rasanya pengin aku buang aja. Apalagi kriteria buat jadi peliharaan di rumahku lumayan berat, minimal S1 ato sederajat, kalo masih kuliah minimal IPK-nya 3.0, jadi setidaknya bisa lolos tes administrasi buat daftar pegawai negeri gitu. Susah pokoknya...

Ah, tapi setelah dipikir-pikir, kasian juga sih kalo anjing item kecil dan jelek ini dibuang. Di luar sana dia pasti seperti butiran debu, terjatuh dan tak bisa bangkit lagi, tersesat dan tak tau arah jalan pulang. Kasian, ini kenapa jadi lirik lagu mellow gini ya?

#NowPlaying - "Anjing Kintamani" - Shaggy Dog

Seminggu berlalu, seluruh keluarga akhirnya sepakat buat melihara anjing item kecil dan jelek itu. Nah, supaya nggak terus-terusan dipanggil anjing item kecil dan jelek, kita pun berunding buat nyari nama yang pas untuk si anjing item kecil dan jelek itu. Awalnya aku ngusulin ngasih nama "item", tapi memberi nama "item" untuk anjing yang berwarna item terkesan sungguh tidak kreatif sekali. Jadi, supaya lebih kreatif, aku usulin namanya "bleki".

Tetep ditolak.

Hampir lima menit berunding, kita sepakat memberi nama "Jojo". Bukan, bukan karena tampangnya mirip Shinta dan Jojo. Tapi lebih karena terinspirasi nama Joshua, penyanyi imut (tapi sekarang udah amit) yang nyanyi lagu "diobok-obok" itu. Jojo memang suka sekali meng-obok-obok seisi rumah. Dia sering nyembunyiin sendalku, kaos kaki kakakku juga entah dibawa kemana. Tapi dengan sabar aku selalu menasehati si Jojo, supaya dia nggak nakal lagi. "Jojo, kaos kakinya jangan digigitin ya." Kataku lembut. Tapi tetep aja digigitin. "Jojo, sendalnya jangan disembunyiin ya!" Kataku lagi, kali ini mulai agak esmosi. Tapi Jojo tetep pura-pura nggak ngerti.

Sampai akhirnya, Jojo narik-narik baju cucianku. Aku udah bener-bener esmosi, aku pun memarahi si Jojo kampret itu. Tapi tentunya tetep dengan kata-kata yang nggak sampai membuatnya tersinggung.

"JOJO! DASAR ANJING! BAPAKMU ANJING! IBUMU JUGA ANJING! KAKEK NENEK MOYANGMU ANJING SEMUA!!!"


Fiuh, setelah marah-marah sambil teriak-teriak kayak gitu, aku ngerasa agak legaan. Jojo juga terlihat nggak tersinggung sama sekali. Aku pun ngajak si Jojo main. Memang kalo lagi stres, aku suka ngajak dia main, lumayanlah aku jadi tambah stres.

Waktu aku panggil si Jojo, jangankan nyamperin, noleh aja dia nggak mau. Akhirnya aku sadar, Jojo nggak ngerasa kalo namanya adalah "Jojo". Beda banget kalo pas mau dikasih makan, dipanggil apa aja pasti dia bakal nyamperin. Dasar! Udah jelek, nggak bisa apa-apa lagi.

Yah, tapi lepas dari semua kejelekan si Jojo, aku sih percaya kalo Jojo sebenernya memiliki hati yang baik, cuma usianya aja yang masih muda, jadi masih suka nakal. Lagian yang namanya anjing itu udah terkenal banget memiliki kesetiaan yang luar biasa. Ah, semoga Jojo bisa seperti itu. Yang jelas, keberadaan Jojo selama ini bisa membuat suasana rumah jadi lebih berwarna. Iya, berwarna HITAM. Muahahaha...

Biar nggak penasaran sama si Jojo, ini penampakannya (beneran susah banget nyuruh si Jojo diem buat difoto). Ya udah, sampai ketemu di post selanjutnya, daaaaaaa...

Jojo, lagi masang tampang inosen.

2 komentar:

  1. tambahin dong peliharaannya kucing item . muehehehehe :D

    BalasHapus
  2. kucingnya belom ada yang datang sendiri, anggi.. :p

    BalasHapus