Senin, 26 Desember 2011

Singapore oh Singapore

Astaga!

Hampir 2 bulan nggak nge-blog, sampe lupa kalo punya blog. Ckckck... Kemana aja, Ram? Ummm, kalo ditanya kayak gini, udah tau kan jawabannya apaan, 5 huruf depannya "S"...

Sibuk.. Uhuk... Uhuk...

Jadi, nggak sempet nge-blog deh... Muehuehuahuehua...

Memang ya kalo udah lama nggak nge-blog, kadang suka kagok sendiri pas pengin mulai lagi. Tadi aja pas mau sign in, mesti bengong dulu semenit, lupa password-nya apaan. Terus pas udah mau nulis postingan ini, mesti bengong lagi, nggak tau harus mulai dari mana...

Tapi ya sudahlah, kita mulai lagi aja pelan-pelan...

Jadi gini, beberapa bulan yang lalu aku kan bilang mau ke Hongkong gitu. Nah, ternyata karena sesuatu kita nggak jadi ke Hongkong, jadinya malah ke Singapore. Nggak apa-apa juga sih, yang penting masih bisa jalan-jalan ke luar negeri gitu loh.. Muehuehuahuehuahue...

Selain perubahan negara tujuan, ada perubahan peserta juga, tepatnya penambahan peserta. Awalnya kan cuma aku sama nyokap (plus ibu-ibu rombongan dari kantor nyokap) doang yang berangkat. Nah, ternyata detik-detik terakhir adikku, si Anya, boleh ikutan juga berangkat ke Singapore.

Alhamdullilah yahhh... Sesuatu... :p

Terus karena tanggal keberangkatan udah mepet banget, tapi si adik belum punya paspor, jadi hampir empat hari mesti ribet dulu bolak-balik kantor imigrasi buat ngurusin paspor, untungnya masih bisa kekejar, dan akhirnya semalam sebelum berangkat, kita pun bisa berkemas-kemas dengan tenang, ummm, walaupun sebenernya nggak tenang-tenang amat sih, bingung mau bawa apaan... Huehuahuehuahue...

"Ini bawa selop tangan sama jaket yang banyak.." Kata nyokap sambil nyodorin sarung tangan tebel dan jaket yang nggak kalah tebelnya.

"Eh? Memangnya di singapore dingin ya, Bu?" Tanyaku. Jujur aja nih, aku nggak tau di sana keadaannya kayak gimana, tapi kok dengan perlengkapan dari nyokap ini, aku berasa mau berangkat ke kutup utara.

"Ngapain bawa begituan, di sana tuh cuacanya nggak beda jauh dari di Bali.." Adikku menimpali. "Agak-agak hangat gitu cuacanya..."

Untuk masalah ini rasanya aku lebih percaya sama adikku deh, soalnya dia lebih sering browsing internet dibandingin nyokap, lagian pas nonton artis-artis liburan ke Singapore, bajunya juga nggak tebel-tebel amat. Berarti cuacanya memang hangat, nggak beda jauh dari Bali.

Nah, dalam hal berkemas ini, katanya cuma ada 2 aturan dasar, yaitu: 1) bawa yang penting, dan 2) tinggalkan yang tidak penting.

Aku pun berusaha ngikutin dua aturan dasar itu. Jadi, barang-barang yang aku bawa nggak terlalu banyak, cuma: satu buah koper, beberapa baju kaos, satu kemeja, dua celana jean, dua celana color (yang warnanya nggak ijo loh, hehe), satu buah novel (tapi akhirnya nggak kebaca), Canon Eos-ku, Blackberry-ku, MP4 Player beserta lagu-lagunya, paspor, boarding pass, dan tentu aja beberapa daleman.

Banyak juga yak? Muehuahuehuahue... Tapi koperku nggak penuh-penuh amat kok, emang sengaja, soalnya aku udah hafal banget kalo punya nyokap yang belanjanya suka "lupa diri". Jadi, aku udah nyiapin tempat yang cukup luas buat jaga-jaga kalo nanti nyokap mau nitip belanjaannya di koperku... :p

Nah, setelah semua beres, aku sempet ngegalau dulu sebelum tidur. Memang kebiasaanku tiap mau ninggalin Bali adalah ngegalau. Rasanya pengin nelpon pacar gitu, tapi baru inget kalo aku nggak punya pacar... Ah, sudahlah...


Sabtu, 10 Desember 2011
Baru sebentar mejemin mata, tiba-tiba udah pagi aja. Aku pun berangkat ke bandara Ngurah Rai, di sana kita nungguin ibu-ibu temennya nyokap yang bakal ikutan ke Singapore. Yap, berangkatnya emang sama ibu-ibu, berdelapan gitu. Cowoknya cuma dua ekor, aku sama ada namanya Pak Budi. Dengan rombongan semacam ini, nggak tau deh bakalan jadi kayak gimana liburan di Singapore nanti... -____-

Oh ya, aku belom cerita ya? Karena adikku, si Anya, daftarnya agak telat, jadi kita beda pesawat. Anya harus berangkat duluan pagi-pagi banget. Agak was-was juga pas ngelepas adik kecilku itu sendirian naik pesawat. Takutnya nanti kayak kejadian di film Home Alone 2 yang salah naik pesawat gitu. Sukur-sukur nyasarnya ke New York masih elit, tapi kalo nyasar ke Simbabue terus gimana? Muehuahuehuahue...

Ehem, giliran rombonganku pun tiba, setelah ngelewatin pemeriksaan x-ray, kita naik pesawat dengan sukses, transit dulu ke Jakarta. Di sini, aku sempet bingung nyari adikku, takutnya beneran nyasar ke Simbabue, tapi ternyata nggak, Anya nyampe di Jakarta dengan selamet... :p

Terus kita pun ngelanjutin perjalanan sama-sama. Ummm, sempet ribet dulu sih cek-cek dokumen di imigrasi, ngelewatin x-ray, sampe akhirnya setelah semua lolos baru deh ngelanjutin terbang menuju bandara Changi di Singapore. Wuih, rasanya tegang banget, baru inget kalo ini pertama kalinya aku keluar negeri...

*narik ingus*

Perjalanan menuju Singapore ternyata nggak terlalu jauh juga, cuma perlu waktu sekitar 1 jam 45 menit gitu dari Jakarta. Nah, pas pertama kali nyampe di Singapore, aku cuma bisa bilang: "Wow..", negara ini bersih banget, dan serba teratur. Keliatan banget dari bandaranya. Udah nggak ada sampah, bangunannya semua serba tertata rapi pula. Bahkan lantainya aja dari karpet. Ckckckck...

Suasana di dalam bandara Changi Singapore.

Setelah terbengong-bengong beberapa menit, kita pun keluar bandara (pas keluar ternyata beneran hawanya hangat, nggak beda jauh sama di Bali), terus kita disambut sama tour leader kita, namanya Andre, beliau ini masih muda banget, orang Indonesia yang udah sering jalan-jalan ke Singapore. Jadi selama 4 hari kita bakal keliling-keliling Singapore sama Andre ini. Oh ya, waktu di Singapore juga sama kayak di Bali, jadi nggak perlu nyocokin jam lagi, waktunya sama kayak Waktu Indonesia bagian Tengah.

Lanjut, di dalem mini bus, selama perjalanan ke Hotel, Andre ngejelasin banyak hal tentang Singapore...

"Iyak, beginilah Singapore, semuanya serba rapi dan teratur, nggak boleh buang sampah sembarangan, bahkan ngeludah aja nggak boleh, bisa didenda soalnya..." Andre ngejelasin. "Terus di sini semuanya serba cepat, jadi jangan kaget kalo nanti misalnya mau belanja, pedagangnya bakal nguruh kita cepet-cepet, dan terkesan kurang sopan. Jangan tersinggung ya... Soalnya di sini orang-orang pada geregetan kalo ngeliat orang lelet, geraknya harus cepat..." Dia melanjutkan.

Buset, belanja aja harus cepet? Pikirku. Kalo kita masih bingung mau beli apa terus gimana? Masa harus cepet-cepet juga? Ah, sudahlah...

"Jalan raya di Singapore emang sepi gini ya, ndre?" Salah satu ibu-ibu ada yang nyeletuk. Otomatis aku ngeliatin jalanan di luar jendela, baru nyadar kalo emang sepi banget, nggak kayak kota-kota besar gitu.

"Yap, di Singapore, mobil-mobil memang harganya sengaja dimahalin, belum lagi ada masa waktu kepemilikan mobil, jadi tiap beberapa tahun harus ganti mobil. Jadi dari pada ribet, orang-orang Singapore kebanyakan lebih milih pake kendaraan umum, seperti taksi, bus, ato MRT..." Andre ngejelasin lagi.

Weis... MRT? Apa itu MRT? Aku bertanya-tanya dalem hati. Mungkin sejenis dokar kali yak? Entahlah...

Terus pas ngebahas tentang MRT-MRT ini, Andre ngebagiin semacam kartu perdana gitu, katanya bakal dipake selama kita di Singapore. Entah untuk apa kartu yang dibagiin ini, aku juga nggak tau. Tapi penampakannya kayak gini...

Go Singapore Pass, semacam kartu perdana, dipake buat naik bus dan kereta.

Terus selesai ngebagiin kartu aneh itu, Andre ngelanjutin lagi penjelasannya yang sempet kepotong. "Jalan raya di Singapore ini juga mulus banget, standar F1, makanya salah satu balapan F1 selalu diadain di jalanan Singapore ini..." Kata Andre, yang disambut dengan suara "Wow.." tanda terkagum-kagum oleh ibu-ibu yang lain.

"Kalo di Singapore, pake bahasa apa sih, Ndre?" Ada lagi yang bertanya.

"Di Singapore, bahasanya ada empat, Inggris, Malaysia, China, dan India..." Sahutnya. "Btw, nanti kalian bakal nginep di hotel Chancellor, hotel yang ada di kawasan Little India, jadi jangan kaget ya, soalnya bakal ada banyak orang India di sana..." Andre ngejelasin.

Memang menurut pengamatanku sejauh ini, di Singapore senggaknya ada 4 ras gitu, yaitu: orang China, orang bule, orang Indonesia ato Malaysia, dan orang India. Nah, kayaknya aku kebagian hotel di kawasan pemukiman orang India, namanya aja Little India.

Dan bener aja, begitu sampe daerah Little India yang dibilang tadi, orang-orang India berhamburan di jalanan. Kemana mata memandang ada orang Indianya. Bahkan petugas hotel, sampe pembawa barang-barang kita juga orang India semua. Astaga! Ini Singapore apa Bollywood sih? Pikirku dalam hati. Kalo kayak gini, aku nggak bakal terlalu kaget kalo di tengah jalan tiba-tiba nongol Inspektur Vije... -____-

Ah, sudahlah... Mau orang India kek, mau orang apa kek, yang penting aku dapat istirahat di hotel. Masalahnya perjalanan dari Bali, Jakarta, terus ke Singapore ini bikin leherku sakit, mungkin karena salah tidur, leherku nggak bisa noleh ke kanan. Ditambah telinga yang masih mendengung pas pesawatnya mau mendarat tadi. Fix deh, malem ini mau tidur sepuasnya di hotel.

Tapi mungkin emang bukan jatahku untuk dapat istirahat malem itu, karena acara selanjutnya adalah makan malam. Makannya nggak di hotel, tapi di salah satu mall katanya. Jadi, kita cuma nitip tas doang di hotel terus keluar lagi buat nyari makan.

Nah, pas keluar dari hotel, untuk pertama kalinya aku make kartu Go Singapore Pass yang tadi dibagiin. Aku baru tau kegunaannya, ternyata itu semacam tiket masuk untuk naik MRT. Dan MRT itu bukan dokar, MRT (Mass Rapid Transportation) itu semacam kereta listrik yang bisa ngangkut buuuaaanyaaaakkkk penumpang. Buset deh, keliatan banget kalo aku katrok... -____-

Pintu masuk menuju MRT, kartu Go Singapore Pass-nya ditempelin aja di sana.

Yap, kalo mau masuk harus nempelin kartu Go Singapore Pass, jadi nggak perlu bayar pake uang receh gitu. Tinggal nempelin kartu aneh itu, otomatis saldo kita berkurang. Kayak kartu perdana, makanya kita nyebutnya "Salam Tempel" gitu. Muehuahuehua... Uhuk... Uhuk...

Lanjut ya, pas lagi nunggu MRT datang, aku ngeliat semua orang yang berseliweran berjalan dengan cepat dan teratur. Naik eskalator aja tertib banget, yang santai akan berdiri tenang di sebelah kiri, sedangkan yang buru-buru akan berlari di jalur sebelah kanan eskalator. Pas naik MRT-nya juga tertib banget. Ckckck... 

Oh ya, kayaknya aku tau kenapa orang-orang Singapore gerakannya serba cepat. Ummm, pasti masih ada hubungannya sama pintu MRT yang cuma terbuka sekitar 30 detik buat ngangkut penumpang. Jadi kita harus cepet-cepet masuk kalo nggak mau ketinggalan. Soalnya telat dikit aja kita bakal kejepit di pintu kereta. Pantes deh hampir semua orang di Singapore kalo jalan pasti setengah berlari gitu. Nggak heran...

Nah, pas udah nyampe salah satu mall, kita makan dulu di sana. Satu orang dapat jatah 15 dolar ato sekitar 100 ribu gitu. Makanannya enak, Ram? Ummm, entar aja ya dijelasin, mau makan dulu... :p

Pas udah selesai makan, ibu-ibu yang lain udah nggak sabar pengin buru-buru belanja. Aku maunya nggak ikut, tapi... Sudahlah... Akhirnya aku ikut juga belanja sama ibu-ibu, padahal pas itu udah hampir tengah malam. Capeknya udah nggak bisa dijelasin lagi... -____-

Tempat Belanja yang kita datangin namanya Mustofa, punya julukan sebagai, "The Shopping Mall that Never Sleeps", karena buka 24 jam gitu. Barang yang dijual macem-macem pokoknya, dari baju sampe makanan. Dan setelah aku amati, di Mustofa ini hampir setengahnya orang India. Bukannya kenapa-kenapa sih, cuma mataku belum terbiasa aja ngeliat Sahrul Kahn dimana-mana kayak gini. Alhasil hampir setiap menit aku harus ngucek-ngucek mata.

Terus pas udah masuk ke mall-nya, aku lebih banyak diem. Selain memang nggak tertarik sama sekali buat belanja, di dompetku cuma ada uang seribu-seribuan, dan itu pun rupiah semua. Di Singapore, orang-orang bertransaksi make dolar, jadi aku cuma bisa ngeliatin barang-barang sama orang-orang Indianya aja yang berseliweran... -__________-

Sementara itu, nyokap dan ibu-ibu yang lain sibuk belanja, aku agak kaget juga ngeliat ibu-ibu ini. Apa mereka nggak capek ya? Ckckck... Kirain cinta doang yang buta, ternyata belanja juga bisa buta, bahkan bisa lebih membabi buta...

*ngelap keringet*

Satu jam berlalu, akhirnya ibu-ibu itu selesai juga belanjanya. Ya Tuhan, terima kasih... Kita pun ngumpul di depan salah satu toko. Nah, pas lagi ngumpul, tiba-tiba ada orang yang main kejar-kejaran. Setelah ngeliat situasi, ternyata yang dikejar itu pencopet. Buset, aku ngeliatin pencopetnya ganteng banget dah, orang India gitu, asli mirip banget kayak Syahrul Kahn. Tapi dari sekian banyak polisi yang nangkep si Syahrul Kahn ini, satu pun nggak ada yang mukanya kayak Inspektur Vije, mereka semua lebih mirip Jacky Chan.

Dari kejadian ini, aku jadi mikir, di negara yang udah makmur begini aja masih ada copetnya, apalagi di Indonesia yaaa... -____-

Kita pun kembali ke hotel, jalan kaki gitu, hotelnya memang nggak terlalu jauh dari tempat belanja tadi. Memang di Singapore kita bakal sering berjalan, karena semua serba deket. Jadi kalo mau liburan sambil bakar lemak, datanglah ke Singapore... :p

Muehuahuehuahuehuahue...

Ummmm, lanjut, terus begitu nyampe hotel aku langsung tertidur. Mungkin pingsan tepatnya. Asli capek banget seharian ini...

Minggu, 11 Desember 2011
Besoknya, kita berangkat ke tempat yang namanya Science Center Singapore, tempatnya bagus banget dan menarik. Isinya semua tentang pendidikan. Ada 3 wahana di tempat ini: Science Center, Teater Imax, dan Snow City.

Kita hampir seharian di tempat ini, pertama kita ngeliat Science Center-nya dulu. Tempat ini berisi ilmu-ilmu sains yang selama ini hanya dipelajari teorinya doang. Di sini, ilmu science jadi menarik dan nggak ngebosenin. Yang dipamerin macem-macem, mulai dari robotik, listrik, pengungkit, atom, mesin, elevator, dan lain-lain.

Terus lanjut nonton film di teater Imax, film yang diputer waktu itu tentang dinosaurus. Pas masuk aku sempet kaget ngeliat layarnya yang lebar dan berbentuk kubah. Megah banget... Tapi pas filmnya mulai diputar, aku malah ngantuk. Kayaknya ini semacam film pengantar tidur alias dongeng tentang dinosaurus gitu...

Aku pun sukses tidur dengan baik...

Nah, wahana terakhir adalah Snow City, di sini isinya es semua, salju-salju, dan udah pasti dingin banget. Kita bisa main salju, berseluncur di salju (make ban sebagai alas), dan bisa foto-foto. Kalo main di Snow City, kita langsung dapat jaket sama sepatu boot, kecuali sarung tangan, kita harus nyewa. Asik juga main di salju gini... Tapi kita nggak lama sih di Snow City, soalnya ibu-ibu yang lain pada nggak kuat sama dingin. Muehuehuahuehua...

Habis dari Snow City, kita lanjut belanja ke mall, tapi lupa nama mall-nya, kalo nggak salah sih Orchard Road. Kita ke sana naik bus. Sama seperti kemarin, kalo udah urusan belanja, aku cuma bisa ngeliat-liat doang. Alhasil selama setengah hari itu, aku cuma keliling-keliling mall doang, ngeliat barang-barang sama cewek-cewek Singapore yang berseliweran.

Satu hal yang aku perhatikan, walaupun mall ini rame banget, pasangan muda-mudi ato bahkan pasangan yang udah dewasa, pacarannya nggak malu-malu. Mereka pelukan bahkan ciuman dengan cueknya di depan orang banyak. Buset, di Bali aku belum pernah ngeliat orang ciuman di mall, tapi di sini hampir tiap pojok selalu ada yang pacaran kayak gitu. Ckckckck...

Habis belanja, kita lanjut makan malam. Oh ya, makanan di Singapore kebanyakan prasmanan gitu, kita bebas ngambil sebanyak-banyaknya dan makan sekenyang-kenyangnya. Mantap deh... Makanannya juga macem-macem, tapi ciri khasnya hampir sama, semua bumbu berisi rempah ato semacam pala gitu, khas India banget. Sebenernya nggak cocok banget sama lidah orang Indonesia, tapi dari pada aku mati kelaperan mending makan aja deh... :p

Ini sebagian kecil makanan yang disajikan secara prasmanan.

Aku milih makan sushi, enak banget, pantes deh cewek-cewek suka bete kalo ga makan sushi.

Nah, ini makanan penutupnya. Maknyoz!

Habis itu, kita lanjut ngelewatin Fountain of Wealth Suntec. Di sini ada semacam air mancur yang katanya terbesar di dunia loh. Wuih...

Ummm, tapi kita cuma numpang lewat aja sih di sini, tujuan kita sebenernya ke Marina Bay Sands buat nonton pertunjukan air mancur gitu. Setelah nunggu sekitar 30 menit, pertunjukan pun di mulai. Jadi kita kayak nonton layar tancep, tapi layarnya diganti sama air manjur, terus ada laser-lasernya juga. Keren... 

Dari Marina Bay, kita balik lagi ke hotel, sempet was-was karena takut kalo ibu-ibu itu bakalan minta belanja lagi. Tapi ternyata nggak, kita langsung ke hotel. Bagus deh, aku pengin tidur...

Pas sampe kamar, Pak Budi, temen sekamarku malah ngajak aku keluar hotel. Katanya mau beli kopi sambil nongkrong. "Ayo Ram, percuma ke Singapore kalo nggak dapat nongkrong..." Begitu kata Pak Budi. Ummm, hubungan Singapore sama nongkrong itu apa coba? Awalnya aku sempet nolak tapi karena nggak enak akhirnya aku mau juga keluar.

Kita beli kopi kaleng di semacam Circle K persis di samping hotel. Pertamanya masih baik-baik aja, sampe kita bingung mau milih kopi yang mana, banyak banget pilihannya. Kita diem di depan kotak pendingin selama beberapa detik. Tiba-tiba penjaga tokonya marah-marah, "Hei! Faster... Faster... I will be closed about two or three minutes..." Kata si penjaga. Kayaknya beliau ini mau nutup tokonya sekitar dua ato tiga menit lagi, jadi kita di suruh cepet-cepet, aku berusaha mengerti maksud omongannya yang serba cepat itu.

Ngeliat aku dan Pak Budi yang nggak ngejawab dan cuma saling pandang. Penjaga toko yang orang India ini ngomong lagi. "Oh, you can't understand anything, ah?". Buset, tumben ke toko dimarah kayak gini, disuruh cepet-cepet. Hai Bung, saya mau belanja bukan balap lari... Tapi tiba-tiba aku teringat pesennya Andre, tour leader-ku. Jangan tersinggung kalo disuruh cepet-cepet, di sini memang budayanya kayak gitu. Fiuh, ternyata beneran... -______-

Capek deh...

Akhirnya kita milih salah satu kopi dengan sembarangan dan membayarnya, terus nongkrong di depan Circle K itu selama 30 menit. Tapi anehnya, Circle K itu nggak tutup-tutup. Buset, katanya mau tutup dua ato tiga menit lagi, makanya nyuruh cepet-cepet, ini kok malah buka terus? Kampret! Gue laporin Inspektur Vije mampus lo... Ah, sudahlah...

Akhirnya kita balik ke kamar, dan tidur...

Senin, 12 Desember 2011
Besoknya kita bangun pagi-pagi, terus naik MRT, dan sampe di tempat yang namanya Universal Studios Singapore. Wow, keren banget... Kita seharian ada di tempat ini, nyobain berbagai macam wahana yang ada di Universal Studios. Keren... Harga tiket masuknya cuma sekitar 500 ribu rupiah aja kok.. Huehuahuehua...

Penampakan Universal Studios. Kalo yang di tengah itu penampakan adikku, Anya.

Anya lagi, dan sekarang aku mulai bingung, ini blog siapa sih, kok foto anak ini terus yang nongol? Huehuehue...

Nah, di dalem Universal Studios ada banyak wahana. Mulai dari nonton Shrek 4D di negeri Far Far Away, pertunjukan live Monster Rock, naik perahu-perahuan di pulau Madagascar plus nonton boneka goyang gayung, jalan-jalan ke mesir, dan banyak lainnya. Dari semua wahana yang ada, satu yang paling berkesan. Wahana Transformers the Ride. Keren...

Transformer The Ride, pertama di dunia, resmi di buka 3 Desember 2011.

Kalo nggak salah, robot biru ini namanya Evac, nanti di dalem kita bakal naikin dia (jangan ngeres ya).

Nah, ini dia si Evac yang udah jadi mobil, nanti kita pake mobil biru ini buat nonton.

Dan setelah ngantre hampir satu jam, akhirnya kita dapat giliran buat naikin si Evac ini. Kesan-kesannya gimana, Ram? Enak, asik, puas banget, dan kerennya semana-mena... Jadi, Transformers the Ride ini perpaduan antara nonton 4D, sama semacam roller coster ato apalah itu namanya. Tapi yang jelas pas naik si Evac ini, rasanya kayak ada di dunia transformer beneran... Busyet, asiknya kebangetan... Ckckckck...  

*speechless*

Muehuehuahuehuahue...

Lanjut ya, dari semua wahana yang ada di Universal Studios Singapore, kayaknya cuma satu yang nggak berani aku cobain. kalo nggak salah, namanya Battle Star Galaticca. Penampakannya kayak gini...

Wuih....

Haduh, ngeliat orang-orang diputer gitu aja aku udah pusing. Tas kresek mana tas kresek... Fix aku nggak mau nyoba wahana satu ini. Soalnya aku naik lift aja mabuk, apalagi diputer kayak gitu... Nggak deh, makasi...

Akhirnya kita lanjut makan dulu di Hard Rock Cafe Singapore, terus agak maleman kita jalan-jalan ke patung singa yang terkenal itu, Merlion Park. Kita nongkrong dulu di sana selama beberapa menit. Ngeliat suasana kota di malam hari. Romantis... Kalo di mall aja banyak yang pacaran, di tempat yang seromantis ini tentunya lebih banyak lagi yang pacaran. Aku jadi ngebayangin kalo bisa duduk di Maelion Park sama pacar gitu, pasti manis banget... *mimisan*

Penampakan Merlion Park.

Setelah itu, kita lanjut nonton semacam pertunjukakan operet air gitu, judulnya Song of the Sea. Ceritanya tentang anak muda yang bersuara merdu namanya Lee, dan temen-temennya yang berusaha ngebangunin Putri Ami dari kutukan. Gitu aja sih ceritanya, cuma pertunjukkannya didukung sama efek sinar laser dan kembang api gitu. Keren...

Pas selesai nonton Song of the Sea, udah malem banget, aku udah siap-siap pulang ke hotel buat tidur, tapi ya namanya juga sama ibu-ibu, mereka minta belanja dulu ke Mustofa. Dan akhirnya pagi dini hari itu, aku cuma bisa bengong ngeliatin ibu-ibu belanja. Ummm, kalo bengong aja sih nggak apa-apa, ini sambil nenteng tas kamera yang beratnya bikin bahuku rasanya mau copot. Ya Tuhan, apa ibu-ibu itu nggak capek ya? Ckckckck... Dari sini aku belajar, jangan pernah ngeremehin kekuatan ibu-ibu pas lagi belanja...

Mengerikan...

Setelah satu jam lebih, akhirnya kita balik lagi ke hotel. Malam terakhir di Singapore bener-bener melelahkan. Aku pun tertidur...

Selasa, 13 Desember 2011
Dan hari terakhir pun tiba, hari ini kita cuma punya waktu setengah hari, karena pukul 2 siang kita harus udah ada di bandara, pulang ke Indonesia. Seperti biasa, ibu-ibu rombongan pengin menghabiskan setengah hari ini dengan berbelanja. Kali ini tempat belanjanya ada dua, Chinatown dan Bugis Street.

Chinatown adalah semacam pasar yang ngejual berbagai macam oleh-oleh khas Singapore. Namanya aja Chinatown, jadi pedagangnya lebih banyak orang-orang China gitu. Barang-barang yang dijual juga banyak. Mulai dari dompet, gantungan kunci, asbak, payung, kaos, tas, pokoknya semuanya deh ada di sini. Harganya juga lumayanlah, lumayan bikin miskin. Nggak, nggak, becanda... Masih terjangkau kok harganya... :p

Habis dari Chinatown, kita ke Bugis Street, tempat ini semacam tempat belanja juga, cuma lebih bervariasi barang-barangnya, dan juga lebih rame. Kayak pasar beneran gitu pokoknya. Di tempat ini, seperti biasa, aku cuma ngikutin nyokap dan adik buat beli oleh-oleh. Sesekali ngeliatin ibu-ibu lain yang lagi belanja dengan semangatnya, tiba-tiba aku nyadar sesuatu...

Dari wajah-wajah lelah mereka, ibu-ibu ini sebenernya nggak punya kekuatan super pas lagi belanja seperti yang aku pikirin, mereka juga capek. Hanya aja, mungkin mereka semangat belanja buat orang-orang yang mereka sayang yang nungguin di Bali. Pengin bawa oleh-oleh, makanya jadi punya kekuatan lebih gitu. Sementara aku, nggak ada yang nungguin di Bali, kecuali kasur tercinta... Ummm, sekarang aku mulai ngerti...

Tepat pukul dua belas, kita sempet makan siang dulu satu jam...

Terus akhirnya setelah selesai makan kita berangkat ke bandara. Semuanya kita lakukan dengan cepat. Maklum aja, di Singapore tempo kehidupannya memang lebih cepat dari pada di Indonesia. Nggak heran, dari hari pertama sampe di Singapore, kita langsung terbirit-birit gitu jalannya... Huehuahuehuahue... :p

*ngos-ngosan*

Akhirnya setelah ngelewatin pemeriksaan x-ray, kita pun naik pesawat menuju Jakarta. Perjalanan pulang berlangsung dengan baik. Namun begitu sampe di bandara Soekarno Hatta, rasanya beda banget. Tempo kehidupannya melambat. Mulai ada ketidak-teraturan, sampah berserakan, dan semuanya kayak bergerak slow motion gitu. Pas kita mau transit pindah stasiun aja nunggu busnya laaaamaaaaa buuaaaaangeeeeetttttt... Kalo di Singapore pasti kita udah langsung capcus aja, sementara di sini kita langsung lumutan dan sarang laba-labaan aja.

Ummm, tapi walaupun begitu, entah kenapa, aku tetep aja seneng bisa balik ke Indonesia. Memang sebagus-bagusnya negeri orang, tetep aja lebih nyaman di rumah sendiri, and I wanna go home, aku mau pulang, pulang ke Bali.

Tapi yah seperti biasa, setelah sampe di stasiun keberangkatan... JENG! JENG! Pesawatnya delay, dan nggak nanggung-nanggung delay-nya 3 jam... -_______-

*sabar* *sabar*

Tiga jam kemudian, pesawatnya datang juga, dan kita pun berangkat ke Bali. Setelah melewati perjalanan selama 1 jam 30 menit, akhirnya kita sampe beneran di Bali. Fiuh, makasi ya Tuhan.. Nggak bisa dijelasin gimana senengnya... :)))))))

Dalam perjalanan pulang ke rumah, aku teringat lagi sama Singapore. Ummm, aku dapat banyak pengalaman baru di sana...

Dapat pengalaman naik MRT, ngeliat banyak orang India di Little India, nyobain makanan Singapore yang isinya pala semua, ngeliat tempat belanja yang luar biasa banget, nonton pertunjukkan air mancul yang indah, bisa ngeliat Universal Studios dan nyobain wahana Transformers the Ride yang kerennya nggak bisa dijelasin, tapi yang paling penting tentunya bisa jalan-jalan sama keluarga, ibu dan adikku.

Yap begitulah jalan-jalanku di Singapore, negara kecil yang seba rapi, teratur, dan rakyatnya makmur. Namun tetep aja, yang namanya "nyaman" itu selalu ada di rumah sendiri.

Nah, sebagai penutup, aku kutipin kata-kata dari salah satu senior, begini kata-katanya...

You can take me out from Indonesia, but you can never take Indonesia out from me.

Sampe jumpa di postingan selanjutnya... :p

NB:  Oh ya, hampir kelupaan, merry Christmas and happy new year yaaa... Muehuehuahuehuahue...

4 komentar:

  1. rama ini bisa nih ini d jadiin cerpen, panjang bgt :p bingung mau ngomentarin yg mana. ahahaha

    BalasHapus
  2. Jadi pengen ke singapore :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahaha seruuuuuu jalan2nya, ditunggu cerita yang ke hongkong nya yah, ehh.

      kunjungan balik :)

      Hapus