Selasa, 06 September 2011

Kenangan Embun

"Kau hancurkan aku dengan sikapmu.
Tak sadarkah kau telah menyakitiku?
Lelah hati ini meyakinkanmu.
Cinta ini membunuhku."
(D'Masiv - Cinta Ini Membunuhku)

Wuih, lagunya menyayat hati. Aku dengernya sambil liat-liat facebook. Udah lama banget nggak nengokin jejaring sosial satu itu, dan kemarin iseng-iseng aku buka lagi. Ternyata keadaannya bener-bener kering kerontang, halaman facebook-ku bahkan lebih sepi dari kuburan. Wajar aja sih, nggak pernah di-update gimana nggak sepi coba? Hmmm, sejak hari itu aku memang jadi males buka facebook. Emang kenapa, Ram? Ada deh, mau tau ajahhh... Hehe...

Sesuatu banget... :p

Terus karena bingung mau ngapain, akhirnya aku mutusin buat ngeliatin profil temen-temen, sodara-sodara, dan tentunya ehem ehem, mantan-mantan juga. Eh, tapi nggak jadi deh, semua udah pada punya pasangan soalnya. Baru nyadar aja kalo ternyata... Aku doang yang masih jomblo selama ini yak? *JLEB*  

Щ(ºДºЩ) YA TUHAN, JOMBLO INI MEMBUNUHKU! KAPAN KUPUNYA PACAR YA TUHAN???!!! This is unfair namanya, very-very unfair... (ini bener ga ya bahasa inggrisnya? Ah, sudahlah...)

*Menghela napas*

Sambil berusaha nerima kenyataan pahit kalo aku doang yang masih jomblo, aku lanjut ngeliatin profil-profil di facebook. Tiba-tiba ada satu nama yang menarik perhatianku, tapi nggak boleh disebutin (soalnya beliau ini juga udah punya pacar sekarang). Hmmm, anggap aja namanya "Embun" (bukan nama sebenarnya). Siapa si Embun ini, Ram? Embun adalah seorang cewek yang dulu sempat aku suka, oke ralat, Embun adalah cewek yang dari dulu aku sukain banget, banget, banget, banget, banget. Jangan mikir aku lebay karena nulis kata "banget" sampe lima kali. Nggak lebay kok, karena aku memang suka banget sama dia.

Awal perkenalanku sama Embun terjadi di kampus, waktu itu aku lagi kesepian-kesepiannya setelah putus sama Niki, mantanku. Pas itu aku sedih, sendiri, dan kesepian. Aku duduk di pojok kampus yang gelap deket comberan. Menatap hape sambil berharap ada yang ngirim sms, tapi ternyata sms yang masuk cuma dari provider sama sms mama-minta-pulsa.

Iyah, memang agak mengenaskan...

Sampe suatu hari, pas lagi duduk-duduk di kampus (tetep deket comberan), tiba-tiba sekilas aku ngeliat seorang cewek lewat di depanku. Wangi, itu hal pertama yang aku sadari, cewek yang tadi lewat wangi banget. Karena penasaran aku ngikutin dia masuk ke gedung kampus. Hal kedua yang aku liat, rambutnya bagus, panjang sepunggung, hitam, tebal, dan halus kayak rambut bayi. Siapa ya cewek ini? Apa temen kampusku?

Seseorang di belakangku memanggilnya. "Embun", cewek itu menoleh ke belakang, tepat ke arahku. Diliat secara mendadak kayak gitu bikin aku terdiam, antara mau kabur dan pengin terus ngeliatin dia. Ternyata cewek ini lumayan juga. Manis. Okelah, dia emang nggak secantik Asmiranda atau Pevita Pearce. Tapi ada sesuatu yang bikin dia menarik. Aku juga nggak tau itu apa, tapi mungkin karena dia terlihat begitu... Polos?

Wajahnya innocent banget, matanya sendu dengan bulu mata yang lentik, bibirnya pink kecoklatan, dan kulitnya sawo mateng. Namun tetap rambutnyalah yang paling aku suka, hitam dan tebal, sepertinya dia ngerawat rambutnya dengan sangat baik. Aku sampe mikir sebentar lagi ada sutradara yang teriak "Cut", terus ternyata dia emang lagi syuting iklan sampo (sumpah, ini khayalan tingkat dewa banget).

Ehem...

Embun pun pergi berlalu bersama teman ceweknya yang tadi manggil dia, sementara aku masih terbengong-bengong di tempat yang sama. Men, ini gawat! Gawat segawat-gawatnya! Kenapa, Ram? Cewek itu udah pergi tapi separuh hatiku ikut bersamanya... #Eeeeaaaa



Sejak saat itu aku selalu mikirin Embun. Ternyata wajahnya telah mengalihkan duniaku (iklan banget). Aku pun mulai berburu nomor hape-nya, nggak butuh waktu lama aku berhasil ngedapatin nomornya dari seorang teman. Sebenernya saat itu juga aku pengin langsung sms Embun. Etapi aku takut. Takut dia ngerasa aneh, takut dia udah punya pacar, takut ditolak, dan takut bla bla bla. Gila, mau sms cewek aja sampe segitunya? Pikirku dalam hati. Namun setelah ngegalau selama beberapa hari, akhirnya aku pun memberanikan diri untuk ngirim sms pertamaku ke Embun. Begini sms-nya...

"Halo, ini Embun ya?" Gubrak! Nggak kreatif banget. Tapi beneran aku nggak tau lagi mau ngirim kalimat kayak gimana. Jadi harap maklum aja kalo kalimat yang aku kirim jadi terkesan sedikit katrok.

Nggak lama Embun membalas. "Iya ini Embun, ni capa ya?" Waktu itu aku seneng banget, nggak nyangka aja kalo balesan sms yang diketik langsung dengan jari-jarinya Embun yang lentik itu bisa mampir ke inbox hape-ku. Saking senengnya aku sampe pengin nyemplung terus berenang dengan bahagia di sungai belakang rumah. Tapi nggak jadi, aku baru inget kalo satu-satunya gaya renang yang aku bisa adalah gaya minta tolong. -____-

"Ini Rama, tau nggak? Temen kampusmu..." Balesku. Kita memang satu kampus bahkan satu angkatan, tapi aku nggak yakin kalo Embun mengenaliku, secara aku biasanya nongkrong di pojok kampus deket comberan. -____-

Embun membalas lagi. "Oh, Rama yang tinggi putih itu? Bener nggak sih? Aku ingetnya samar-samar..." Ebuset, kok dia kenal aku ya? Walaupun deskripsinya masih kurang lengkap sih, harusnya kan tinggi, putih, dan mirip Irfan Bachdim. Tapi ya sudahlah... Lagian aku juga nggak mau kalo sampe Embun muntah-muntah karena aku ngaku-ngaku Irfan Bachdim... :p

Setelah sms pertama itu, kita jadi lumayan deket. Ternyata Embun anaknya lucu juga, kayaknya sih kita cocok. Setidaknya itu yang aku rasain pas kita ketemuan, aku bertandang ke rumah Embun yang ternyata letaknya nggak jauh-jauh amat dari rumahku. Pas pertama kali ketemu dan ngeliat dia dari dekat, aku langsung salah tingkah. Bukan gimana-mana sih, tapi baru nyadar aja kalo susah banget untuk bersikap "normal" di depan Embun. Tau kenapa? Ternyata aku baru merhatiin kalo Embun punya body yang bagus banget. Dia tinggi untuk ukuran cewek, lingkar pinggangnya sempurna, dan ehem ehem yang paling menonjol menurutku tentu saja bagian dada. Membusung dan tercetak jelas di kaos ketat yang dia pakai. Ebuset! Degup jantungku dibuat nggak karuan, berdebar-debar gimana gitu, badanku kayak direbus air anget, dan aku seperti lupa cara bernapas.

"Embun, minta air dong..." Kataku pelan. Sebenernya aku nggak haus-haus banget. Kalo boleh aku pengin nyiram kepalaku pake air supaya nggak berpikir yang nggak-nggak sama Embun. Damn, dia hot banget ternyata, nggak sepolos yang aku bayangin...

Waktu itu Embun yang duduk di depanku cuma tersenyum. "Oke, tunggu ya, Ram..." Lalu dia ngambilin aku minum ke dapur. Setelah berusaha (dengan sangat keras) untuk menenangkan diri, begitu Embun kembali ke ruang tamu aku udah agak tenangan. Kita pun mulai ngobrol-ngobrol sampe sore. Suasana mulai akrab, kita kayak dua sahabat yang udah bertahun-tahun nggak ketemu. Hari itu pun ditutup dengan manis, saat Embun mengantarku ke pintu gerbang dan tersenyum sampe aku pergi. Hmmm, kayaknya itu pertanda baik...

Aku mulai sering main ke rumah Embun, alasannya tentu aja belajar bareng (buset, hari gini belajar bareng? Muahahahaha). Oh ya, aku juga baru tau kalo Embun adalah anak ketiga dari tiga bersaudara, kedua kakaknya cowok. Ayahnya meninggal saat dia masih SMP, ibunya mengurus rumah tangga, sementara kakak-kakaknya udah bisa membiayai hidup sendiri. Nah, terus Embun dititipin di rumah pamannya. Semua biaya hidup, makan, tempat tinggal sampe bayar kuliah ditanggung sama pamannya. Aku agak terhenyuk pas denger cerita ini, nggak nyangka aja kalo dibalik senyum itu, kisah hidupnya berat juga. Dia harus kehilangan ayah di usia yang masih sangat muda. #terharuabis

Aku pengin cepet-cepet jadian sama Embun, pengin jadi seseorang yang spesial buat dia, pengin ngejagain dan ngelindungin dia. Apa lagi setelah aku korek-korek, ternyata Embun belum punya pacar. Dia baru putus sama pacarnya. Wuih, jarang-jarang cewek kayak Embun ngejomblo, biasanya pasti udah disamber orang aja. Hari gini gitu loh, cewek manis mana sih yang masih bisa selamat?

Hari-hari selanjutnya kita jadi semakin deket. Udah kayak orang pacaran aja tau nggak? Embun anaknya easy going banget, kemana-mana ayuk aja pokoknya, pamannya juga nggak pernah ngelarang Embun keluar-keluar sama cowok. Oh ya, setiap jalan sama dia, aku selalu merhatiin kalo semua mata cowok-cowok lain terpusat pada Embun. Dia begitu mengisap perhatian, sebagai cowok aku ngerasa bangga aja gitu bisa jalan bareng Embun. Hehehehe...  

Biasanya jalan kemana aja, Ram?

Hmmm, aku sering ngajak Embun lari pagi. Terus pas malem minggu yang biasanya aku ngegalau di pojokan jamban, sekarang aku bisa ngajak Embun nonton di bioskop. Pas lagi kelaperan malem-malem aku ngajak Embun keluar beli maem di emperan jalan. Udah deket banget kan itu namanya? Hmmm, nggak cuma itu aja, pas Embun sakit perut karena lagi dapet, malem-malem aku keliling nyariin dia kiranti terus nganterin ke rumahnya. Pernah juga pas tensinya turun sampe pusing-pusing, aku beliin dia sate kambing biar tensinya naik lagi. Aku seneng bisa bantuin Embun, tapi bingung sebenernya aku siapanya dia sih? Rasanya tuh kayak punya pacar padahal nggak punya... -____-

Kok bisa gitu, Ram?

Hmmmm, soalnya walaupun udah cukup deket, tapi sebagai "sahabat yang baik", ada beberapa hal yang nggak boleh aku lakuin ke Embun. Misalnya: nggak boleh megang tangannya, nggak boleh sayang-sayangan, dan tentu saja nggak boleh... ciuman. Padahal kan... Ah, sudahlah...

Aku pernah sih nyobak buat nembak Embun, udah pengin banget jadiin dia pacar. Tapi pas mulai ngomong serius, dia pasti becanda terus ngalihin pembicaraan ke tempat lain. Kayaknya dia menghindari banget topik yang satu itu. Kenapa yah? Apa Embun nggak suka sama aku? Kalo nggak suka kok dia mau aku ajak pergi-pergi? Apa dia nganggap aku cuma sebagai sahabat? Jangan sampe deh kayak gitu...

*Galau tingkat Ujian Nasional*

Di kampus semua udah tau kalo aku dan Embun lagi deket, bahkan ada beberapa temen yang udah minta traktiran, mereka ngira kita udah jadian saking deketnya. Aku bingung menghadapi situasi seperti itu. Di satu sisi temen-temen ngira semua berjalan lancar, di sisi lain Embun selalu menghindar setiap kali aku mau nembak. Belum lagi ada temen-temen yang maksa banget minta ditraktir, kayaknya uang bulanan mereka udah habis. "Ram, traktir dong! Kan kamu baru jadian sama Embun... Ciee... Traktir, Ram! TRAKTIR! TRAKTIR! TRAKTIR!!" Buset dah! Rasanya pengin teriak aja di depan muka mereka, DEMI PATRICK DAN SPONGEBOB, GUE BELUM JADIAN SAMA EMBUN, SETAAAAAANNNNN!!! Щ(ºДºЩ)

Terus ada lagi kejadian yang nggak enak banget. Pas keluar sama temen-temen, aku sama Embun sengaja disuruh duduk berdua aja di belakang. Biar tambah lengket katanya. Terus pas udah nyampe depan rumah Embun, salah satu temen cewek ngegodain aku. "Ram, coba cium Embun... Berani nggak?" Begitu katanya sambil nyengir nakal.

"Eh? Nyium?" Aku masih bengong dengan tampang shock.

"Iyah, Ram..." Sahut temen cewek satunya lagi. "CIUM... CIUM... CIUM... CIUM... CIUM..." Sekarang mereka malah kompak memberi semangat.

KAMPRET! Kenapa aku diginiin sih? Godain sih godain, tapi nggak kayak gini juga kali. Apa mereka nggak mikirin gimana perasaan Embun? Aku lalu ngeliatin Embun yang ada di sampingku. Dia cuma diem aja, tapi bibirnya yang pink tersenyum malu-malu. Sesekali aku ngeliat dia membasahi bibirnya dengan lidah. Ebuset! Tiba-tiba aja ada dorongan yang begitu kuat untuk benar-benar melakukannya. Degup jantungku mulai nggak karuan lagi, berdebar-debar, dan badanku mulai seperti direbus air anget. Tahan, Ram... Tahan... Bisikku dalam hati. "Apaan sih, udah-udah... Embun turun gih..." Kataku pada Embun. 

"Huuuuuuuu... Cupu lo, Ram... Gak seru ah... Gak asik...." Penonton kecewa. Tapi mereka nggak tau kalo aku lebih kecewa lagi... -____-

Embun pun turun dari mobil, masih tersenyum malu-malu. Namun di senyuman itu aku juga bisa ngeliat ada rasa kecewa. Aku jadi sedih. Apa aku udah ngelakuin hal yang salah? Apa lebih baik kalo aku beneran nyium dia? Haduh, galau lagi. Tapi aku nggak bisa ngelakuin itu dalam keadaan seperti tadi. Lagian kita kan cuma sahabat...

Sejak saat itu, aku jadi sering galau. Setiap keluar sama Embun atau main ke rumahnya, entah kenapa pas pulang perasaanku seperti orang yang habis diputusin. Rasanya kayak punya pacar padahal nggak punya pacar. Bisa bayangin nggak gimana rasanya? Hampa-hampa nggak jelas gitu. Masalahnya aku begitu menginginkan dia. For Doraemon's sake, I want her so fucking bad... -____-

#NowPlaying - D'Masiv - "Cinta Ini Membunuhku"

Suatu malam, pas lagi di rumah Embun. Kita duduk di teras depan rumah, jarak kita deket banget. Aku bahkan bisa ngerasain hembusan napasnya. Terus dia ngomong sesuatu. "Ram, aku kan temenmu nih... Aku mau ngasih saran... Boleh?"

"Boleh..." Sahutku pelan. Deg-degan juga, sebenernya Embun mau bilang apa sih?

"Sebagai cowok kamu harus aktif dong! Kalo kamu nggak mulai, cewek juga nggak akan mau mulai duluan..." Begitu katanya sambil mandangin aku. "Jangan malu-malu kemayu gitu, nggak asik tau nggak, Ram..." Lanjutnya pelan. Perlu waktu beberapa detik untuk mencerna ucapan Embun itu. Tapi aku tetep nggak ngerti maksudnya apa. Mungkin maksudnya aku kemayu gitu? Nggak SANGAR sama sekali gitu? Hadeh, dalem banget... -___-

"Kamu pernah ciuman, Ram?"

*Keselek* 

"Per-pernah..." Jawabku agak tergagap.

Embun malah ngikik. "Ihikihikihik... Aku nggak bisa bayangin gimana kamu ciuman... Bisa nggak ya?" Kata Embun sambil menjulurkan lidah.

Diketawain kayak gitu harga diriku sebagai seorang laki-laki mulai terusik. "Bisalah... Masa nggak..." Jawabku tegas.

"Kalo gitu coba buktiin..." Potong Embun cepat.  

WHAT? Buktiin? Gimana caranya? Apa aku harus nyosor bibirnya sekarang juga?

*Kemudian hening*

"Hahahahaha... Becanda, Ram... Serius amat... Becanda, becanda kok..." Kata Embun sambil cengengesan. Kampret! Becandanya sama sekali nggak lucu... -____-

Aku jadi penasaran pengin nanya juga. "Kalo kamu udah pernah ciuman, Embun?" Tanyaku pelan.

"Pernah dong! Hihihi..." Jawab Embun malu-malu. Dan entah kenapa pas denger jawaban itu hatiku rasanya sakit. Ngapain juga tadi aku nanya kayak gitu coba? Udah tau jawabannya bakal bikin nyesek, masih aja ditanyain. Pikiranku malah jadi ngebayangin ada seorang cowok yang menempelkan bibirnya di bibir Embun, menciumnya dengan lembut, hangat, dan dalam. Mungkin juga lidah mereka bertemu saat berciuman. Damn, rasanya pengin aku garuk aja muka cowok itu... -_____-

"Eh, Ram... Kamu setuju nggak kalo aku potong rambut?" Tanya Embun tiba-tiba, kayaknya untuk mencairkan suasana karena terlalu lama hening.

Aku menatap rambut Embun yang panjang dan dibawa ke depan. "Nggak!!!" Jawabku mantap. Untuk yang satu ini jelas aku nggak setuju. Rambutnya Embun bagus banget, kasian kalo dipotong. 

"Ya udah, nggak jadi deh dipotong... Soalnya kamu nggak ngebolehin... Walaupun sebenernya berat juga sih kalo bawa rambut yang panjang kayak gini..." Sahut Embun sambil tersenyum.

Aku terdiam. Embun nggak jadi potong rambut karena aku nggak ngebolehin? Wow, artinya dia nganggap aku penting dong? Besoknya aku bawain dia satu pot kecil tanaman lidah buaya. Temenku bilang kalo rambut diolesin lidah buaya, bakal jadi tambah bagus dan ringan. Makanya aku bawain untuk Embun, biar dia makin telaten ngerawat rambutnya yang bagus itu. :)))

Pas mau pulang, Embun bilang sesuatu. "Ram, mantanku minta balik..."

HAH???!!!

"Terus? Kamu mau?" Tanyaku datar.

"Belum aku jawab sih..." Sahut Embun.

Tiba-tiba pandanganku terusik sesuatu. Aku ngeliat ada merah-merah di leher Embun. Kayak digigit sesuatu gitu. Apa digigit nyamuk? Tapi kalo merahnya segede itu, nyamuknya pasti sebesar manusia. Jangan-jangan??? -____-

"Oh..." Jawabku singkat. "Eh, leher kamu kenapa tuh? Kok merah-merah?" Sumpah, aku penasaran banget.

Embun salah tingkah. "Eh? Nggak kok, nggak kenapa-kenapa... Mungkin digigit nyamuk..." Jawabnya.

"Oh..."

Dalam perjalanan pulang aku nggak bisa tenang. Kepikiran sama kata-kata Embun yang terakhir itu. Mantannya minta balik? Nggak boleh, nggak boleh. Kalo dia balik sama mantannya, terus aku gimana dong? Terus itu kok merah-merah gitu lehernya? Karena nggak bisa tenang, besoknya aku pergi ke rumah Embun, penginnya sih minta kejelasan gitu. Dia nganggap aku seseorang yang spesial atau cuma temen biasa?

Pas udah nyampe rumahnya, aku kaget ngeliat di samping pot lidah buaya kecil yang aku kasih untuk Embun, ada pot besar yang juga berisi lidah buaya. Pot kecil itu keliatan cupu banget dibandingin sama pot besar di sebelahnya, kayak anak kucing yang berhadapan sama singa. Waktu aku tanya, ternyata mantannya Embun yang ngasih pot itu buat dia. Ada apa ini yak? Apa Embun udah balik lagi sama mantannya?

Bertepatan dengan itu, seseorang datang dari pintu gerbang. Cowok, berotot, dan bertato. Embun langsung salah tingkah. Dari reaksinya yang seperti itu, aku langsung tau kalo cowok ini adalah mantan yang dia maksud kemarin. Kampret, ngapain dia ke sini? Apa mau ngajak aku berkelahi yak? Kalo bener, udah pasti aku yang kalah. Gila, ototnya kayak pelatih binaraga... -____-

Embun ngajak kami berdua duduk di ruang tamu. Saling berhadapan, saling pandang, tapi belum ada sepatah katapun yang keluar. Sementara Embun masih berdiri di tengah-tengah, lalu tiba-tiba dia memilih untuk duduk di sebelah cowok itu, bukan di sebelahku. Tangannya juga diletakkan di pangkuan cowok itu, seolah-olah dia sudah sering melakukannya. Sampe di sini aku udah kalah sebelum berperang, nggak niat lagi buat ngelanjutin ini semua. Buat apa coba dilanjutin? Jelas-jelas Embun lebih milih cowok itu dibandingin aku?

"Embun, ini siapa kamu?" Tanya cowok itu.

Embun sempat ber-uuu-aaa selama dua detik, sebelum akhirnya dia menjawab. "Oh, ini Rama... Temenku..." Temen? Jadi selama ini kita cuma temen? Aku langsung lemes. Seandainya aja Embun duduk disebelahku dan bilang ke mantannya kalo aku pacarnya. Nggak peduli sebesar apapun cowok di depanku ini, segede apapun ototnya, atau seberapa banyak tatonya, aku pasti bakal berusaha ngelindungin Embun, walaupun harus babak belur sekalipun. Tapi kalo cuma jadi temen? Ah, sudahlah... :((

Embun membisikkan sesuatu ke telinga cowok itu. Ngeliat Embun berbisik-bisik mesra kayak gitu ke cowok lain, kepalaku jadi panes. Rasanya pengin nyemplung ke air es saking panesnya. Entah apa yang dibisikkan oleh Embun, tiba-tiba cowok itu pamitan, dan pergi dari rumah.

Sekarang tinggal aku dan Embun...

Aku udah ilfil seilfil-ilfilnya waktu itu, tapi tetep pengin minta kejelasan. "Embun, aku suka kamu... Jadi sekarang kamu pilih aku atau dia?" Kataku dengan suara tercekat. Pengin cepet-cepet pergi dari tempat itu, udah enek banget sebenernya...

"Sorry, Ram..." Jawab Embun dengan suara yang nyaris nggak terdengar.

"Oke, nggak usah dilanjutin..." Potongku. "Aku udah tau jawabannya... Tapi kita tetep temenan yaa..." Aku lalu berdiri dan berjalan keluar.

"Ram..." Panggil Embun. "Aku ngelakuin ini buat kamu, biar kamu nggak diapa-apain..." Embun melanjutkan.

"Ya..." Jawabku singkat, udah males banget.

Dan dengan jawaban itu, resmilah untuk pertama kalinya aku ditolak cewek. Rasanya gimana? Nyesek... Ditolak cewek sebenernya sama sekali bukan gayaku. Tapi ya sudahlah, dengan sisa-sisa kegantenganku, aku pulang ke rumah. Duduk di bawah shower sambil nyanyi lagu D'Masiv....

"Kau hancurkan aku dengan sikapmu, tak sadarkah kau telah menyakitiku? Bla bla bla bla bla..."

*Nangis di bawah shower*

Sejak saat itu aku beberapa kali ketemu Embun, aku berusaha bersikap senormal mungkin. Tapi nggak bisa... Lama-lama kita semakin menjauh dan udah nggak pernah berhubungan lagi. Sampe kemarin aku nggak sengaja ngeliat facebook-nya. Aku bisa aja buka facebook itu, soalnya aku tau password-nya. Kok tau, Ram? Dulu aku yang bikinin. Tapi buat apa lagi? Buat ngeliat percakapan mesra Embun dengan pacarnya? Maaf aja, aku lagi nggak berselera untuk disiksa...

Biarlah Embun menjadi kenangan, biar gimana pun juga, dia udah pernah jadi bagian dari hidupku. Bikin aku bisa ngerasa punya pacar padahal nggak punya pacar. Setidaknya dia udah bikin aku bisa ngerasain perasaan "punya pacar" itu lagi, dia nggak bakalan tau gimana bahagianya aku saat bisa bersamanya, walaupun ujung-ujungnya mengenaskan kayak gitu...

Sepertinya Embun udah nemuin belahan jiwanya... Ah, sudahlah...

Aku jadi inget kata-kata temenku. "Udah nggak usah dipikirin, masih banyak bintang di langit..." Begitu katanya. "Jangan berkecil hati, Ram... Kamu juga bakal nemuin belahan jiwa yang cocok buatmu... Percaya atau nggak, seseorang di luar sana sedang nyari belahan jiwa yang seperti kamu..."

Lumayan menghibur juga sih kata-kata ini. Hehehehehe... Sebagai penutup, aku ulangi lagi deh kata-kata yang tadi, khusus buat temen-temen yang lagi jomblo ngenes... :p 

"Percaya atau nggak, seseorang di luar sana sedang nyari belahan jiwa yang seperti kamu..."

#NowPlaying - "Kenangan Hidupku" - Geisha.

4 komentar:

  1. ah sudahlah :p
    ngenes ya ram *eh
    ciee background baru :p

    BalasHapus
  2. jomblo itu bukan sesuatu yang memalukan kawan.
    hanya sebuah cobaan :D

    BalasHapus
  3. hatinya jadi cuma separo donk ? :)

    BalasHapus
  4. mngenaskan tpi lucuu..
    mkasih critanya dah buat trsenyum lgi:)

    BalasHapus