Jumat, 24 Juni 2011

Nembak (Part 2)

Okeh...
Ngelanjutin postingan pertama, yaitu: Nembak (Part 1).
Sekarang aku bakal ngasih yang Nembak (Part 2)-nya.

Baiklah, langsung aja...

Di cerita sebelumnya aku udah jadian sama Bunga (setelah pendekatan berbulan-bulan). Kita jadian hampir satu tahun. Tapi akhirnya putus juga. Kok putus? Uhmmm, kayaknya si Bunga udah jenuh atau nggak ada perasaan apa-apa lagi sama aku. Udah hampa gitu perasaannya. Keliatan banget dari sikapnya yang udah mulai menjauh dan sering banding-bandingin aku sama mantannya.

"Dulu aja Si Anu nggak kayak gitu kok... Kamu kok kayak gitu, Ram?"

"Dulu Si Anu baik banget loh... Nggak kayak kamu.."

"Si Anu, bla, bla, bla... Kamu kok, bla, bla, bla... Si Anu, bla, bla, bla... Kamu kok, bla, bla, bla..."

Nyesek banget.

Aku pun ngingetin diri sendiri sambil berjanji dalam hati. Setelah putus nanti dan aku punya pacar lagi. Aku nggak bakal ngomongin atau muji mantan di depan pacar baruku. Sumpah, sakit banget rasanya dibanding-bandingin kayak gitu...

*Nangis di bawah pohon tomat*

Akhirnya suatu hari pas dia pulang sekolah, kita ketemu di kos-kosan temennya. Aku udah tau ini adalah pertemuan terakhirku sama Bunga. Nggak ada lagi mesra-mesraan, nggak ada lagi sayang-sayangan, yang ada cuma perasaan canggung yang nggak nyaman banget.

"Uhmmm, bisa nggak jangan putus dulu?" Aku memohon sama Bunga sambil masang tampang tiga hari belum makan.

Bunga menggeleng. "Nggak bisa... Aku udah nggak ada perasaan apa-apa lagi sama kamu, Ram... Dari pada aku nyakitin kamu, lebih baik putus..."

Nancep.

Sebenernya aku udah tau kalo Bunga lagi deket sama cowok lain, temen sekelasnya. Tapi aku masih nggak rela aja. Aku masih nggak rela cewek yang dulu begitu setia nunggu aku, walaupun aku lelet banget nembak dia, walaupun aku nggak datang di pesta ulang tahunnya, tapi Bunga mau nungguin terus, dan sekarang aku harus ngeliat dia jalan sama cowok lain.

*Motong urat nadi*

Aku pun nggak ada pilihan lain selain putus. Pulangnya di depan pintu aku ngeliat Bunga sekali lagi. Dia manis banget. Entah kenapa secara spontan kita berdua saat itu berjabat tangan. Dari jabatan tanganku, keliatan banget aku sedih. Seolah-olah aku bilang ke Bunga. "Makasi ya udah nyakitin aku...", dan dari jabatan tangan Bunga, keliatan banget dia bahagia. Seolah-olah Bunga bilang. "Makasi udah ngebebasin aku..."

#NowPlaying - Sheila On 7 - "Pria Kesepian"

Habis putus aku berusaha mensugesti diri sendiri. Aku baik-baik aja, aku nggak patah hati, aku baik-baik aja, aku nggak patah hati. Kata-kata itu terus aku ulangi setiap kali aku inget sama Bunga. Aku berusaha banget biar nggak patah hati. Namun setelah aku rontgen, ternyata hatiku malah seperti ini.


Wuih... Itu gambar apaan yang retak-retak yak? Ckckck...

Nah, setelah putus dari Bunga, aku ngejomblo selama setengah tahun. Sampai akhirnya aku mulai deket sama seorang cewek, namanya Niki (bukan nama sebenarnya). Niki ini kembar, kakaknya bernama Nika (juga bukan nama sebenarnya). Mereka berdua mirip banget, sama-sama cantik, agak kecil, putih, rambut sebahu, dan memiliki mata sendu yang nampak begitu polos. Saking miripnya, pas pertama kali dikenalin, aku nggak bisa ngebedain mereka berdua.

Terus waktu mau jalan sama Niki, aku sering keliru sama kembarannya. Semuanya sama. Tapi setelah sebulan deket, aku baru nyadar ternyata Niki dan Nika nggak mirip-mirip banget. Niki sedikit lebih kurus, dan Nika memiliki tahi lalat di keningnya. Sifat mereka juga beda. Niki cenderung lebih kalem, sementara Nika lebih supel.

Nah, belajar dari pengalaman sebelumnya. Aku nggak mau pendekatan lama-lama sama Niki, pengin cepet-cepet nembak. Apalagi aku tau kalo Niki sifatnya baik, nggak kayak mantanku sebelumnya, Si Bunga. Aku pun nembak Niki pas tanggal 23, tanggal ulang tahunnya (walaupun beda bulan).

Dan tentunya aku diterima... *Pake kaca mata item*

Aku sama Niki jadian hampir satu tahun. Kalo boleh jujur, Niki memang jauh lebih baik dari Si Bunga. Mungkin karena waktu itu Bunga masih SMA, jadi masih labil-labilnya. Sementara Niki baru-baru kuliah sama kayak aku, jadi agak lebih dewasa. Kalo pengin tau apa bedanya, nanti baca aja di sini --> Curhat Cinta. Dan memang akhirnya aku putus juga sama Niki, dan aku patah hati lagi. Kisah ini udah pernah aku posting, kalo mau tau nanti baca di sini --> Move On.

Yap! Begitulah postingan untuk Nembak (Part 2). Sebagai penutup, ada pepatah lama yang cocok banget sama perasaanku sekarang ini. Kata-kata yang setiap kali aku baca selalu aja bikin aku galau-galau gimana gitu. Jadi, kata-katanya seperti ini.

Trying to forget someone you love is like trying to remember someone you never knew.

11 komentar:

  1. wwuuuuu, dalem Ram....
    makasi udah posting, quote-quote kamu keren semuah, palagi yg di #part one, ada nyet-nyet nya... ^_^
    ternyata cowok mang "agak galau" klw mo nembak cewek yah? hmmmm

    BalasHapus
  2. Huehuehuehue... :p

    Haduh, bisa aza.. Jadi malu nih... *Blushing*

    Hihihi... Makasii juga udah ngasi ide.. Kalo nggak, nggak tau deh mau posting apa.. :p

    HUAHUAHUAHUA.. Iyah, rada2 galau... :D Nggak semua cowok sih.. hehehe...

    Makasi yaaa udah komen... :p

    BalasHapus
  3. haha ngakak liat gambar rontgennya LOL
    part 3 dong ram :P

    BalasHapus
  4. Yaahh anggi... Malah ngakak, harusnya kan prihatin... :p hihihihi...

    Waduh, Part 3 itu terlalu "dalem" anggi... Sedalem sumur bor... Nggak sanggup buat nulisnya... ckckck...

    Huehuehuehue... Btw, Makasii ya anggi udah komen... :)) *cubit pipi*

    BalasHapus
  5. haha tulisan kmunya banyak becandanya, bikin pengen ketawa tau...:p *dilemparsendal*
    ih pengen lagi rama , ayo pasti bisa lanjut ke part 3 ^0^/ SEMANGKA!

    BalasHapus
  6. hahahahaha... ilustrasinya cuocok banget. kwakakkaka *ngakak guling2*

    BalasHapus
  7. Yaela, Dhe ikutan ngakak lage.. Ampe guling2 pula.. ckckck *Cubit pipi* *Cubitnya pake tang* HUAHUAHUA... :P

    BalasHapus
  8. wahh sayangnya gag ada foto si kembarnya di postingan ini ya :( maju terus kang maju teruuusss!!!

    BalasHapus
  9. Jadi keingat masa muda dulu ram... :)
    *kayak udah tua aja -___-"

    BalasHapus
  10. haha.. dasar anak muda..
    cerita cintanya masih pada lucu-lucu :p

    BalasHapus
  11. PS Holic: Iyah nih, si kembar udah jadi milik orang lain. Nggak enak kalo majang fotonya.. :))

    Zazuli: hehehe... :p

    Wina: Darah muda, darahnya para remaja.. #halah #apasih #eeaaaa :p

    BalasHapus