Kamis, 05 Mei 2011

Bangku kosong di bioskop

Suatu malam, tepatnya malam jumat (sama seperti malam ini). Aku lagi nongkrong-nongkrong di depan rumah sama temen-temenku. Terus ada salah satu temenku, si Prima, tiba-tiba cerita serem. Katanya sih kisah nyata. Kisah yang terjadi waktu dia sama pacarnya lagi nonton di bioskop. Memang hampir semua cowok pasti pernah ngajak ceweknya nonton ke bioskop. Mengingat itu adalah kegiatan paling standar yang biasanya dilakukan oleh orang yang lagi pacaran. Kalo sampe ada cowok yang nggak mau ngajak ceweknya ke bioskop, hanya ada 3 kemungkinan, yaitu karena: 1) Nggak punya duit, 2) Nggak punya duit, dan 3) Nggak punya duit.

#HematBeb *Dilempar kelewang*

Nah, berhubung waktu itu si Prima lagi punya duit. Makanya dia berani ngajak pacarnya, Astrid, nonton ke bioskop. Oh ya, Prima adalah temenku sejak SMP. Dia nggak terlalu tinggi (walaupun masih lebih tinggi sedikit dari Astrid), agak culun, dan pake kaca mata. Sementara Astrid juga temen SMP-ku, cewek manis yang tomboy abis, berkulit gelap eksotis dan paling males keluar pake rok (kecuali terpaksa banget, banget, banget, banget, banget). Dua temenku ini memang beda jauh, bagaikan langit dan sumur bor. Satu culun, satu lagi tomboy bahkan cendrung sangar. Aku juga nggak tau, kok mereka bisa jadian yak? Ckckckck...

Jadi pas itu malam jumat juga (sama seperti malam ini). Katanya sih mau ganti suasana, masa keluar pas malam minggu terus, sekali-sekali pengin keluar pas malam jumat, gitu kata Prima. Dia menjemput Astrid ke rumah pake mobil bututnya. Mereka pun berangkat ke bioskop. Nggak ada kejadian serem sepanjang perjalanan... NAMUN TIBA-TIBA...

#IklanLewat

Sebelum lanjut, karena cerita ini serem banget. Mohon buat yang agak penakut, mending jangan dilanjutin deh bacanya yaa... Nanti malah nggak berani bobo sendiri lagi. Sumpah, cerita ini serem banget. #Serius

Baiklah, kayaknya udah tinggal yang pemberani aja nih.. Lanjut yaa...

NAMUN TIBA-TIBA...

Nggak terjadi apa-apa... #Kenadeh

HUAHUAHUAHUAHUAHUAHUAHUAHUA...

*Hening*

Oke, lanjut... -__-

Prima dan Astrid pun sampai di bioskop dan langsung membeli tiket. Mereka sengaja memilih tempat duduk yang paling pojok di deretan kanan atas (biasalah orang pacaran, maunya mojok mulu). Tapi karena udah ada yang boking duluan, jadi mereka nggak duduk di pojok-pojok amat. Prima duduk di bangku nomor dua dan Astrid di bangku nomor tiga dari pojok. Menyisakan satu bangku kosong dekat tembok, persis di sebelah tempat duduknya Prima. Bayangin deh, ada bangku kosong di pojok Bioskop. Wuuiihh, serem banget...

Suasana bioskop waktu itu lumayan penuh, hampir semua tempat duduk terisi. Hanya tempat duduk di sebelah Prima yang kosong. Aneh banget, tapi Prima nggak terlalu merhatiin hal itu. Dia malah asik ngobrol sama Astrid. "Sayang, kamu nggak takut nonton film serem?" Tanya Prima dengan suara yang gemetar, waktu itu mereka memang nonton film serem, tapi lupa judulnya apa. Hmmm, kayaknya kalo nggak Pocong keramas, ya Suster kribonding. #Eeaaaaa

"Nggak, nggak takut kok... Kan ada kamu sayang..." Jawab Astrid, ternyata tomboy-tomboy gitu Astrid termasuk cewek yang sangat menghargai pacarnya, tapi dia nggak tau kalo setiap nonton film serem Prima selalu pipis di celana.

Pas lampu bioskop dipadamkan, suasana menjadi gelap (ya iyalah, masa terang?). Film pun di mulai, Astrid nonton dengan serius, sementara Prima nutup mukaknya pake kedua tangan sambil sesekali ngintip dari sela-sela jemarinya. Prima udah ketakutan banget. Dia pun jadi gelisah, kadang noleh ke kiri, kadang noleh ke kanan. Di sebelah kirinya ada Astrid, di sebelah kanannya kosong.

Nah, di sinilah cerita seremnya dimulai...

Pas giliran noleh ke kanan, tiba-tiba aja ada cewek yang berambut panjang pake baju putih duduk di sebelahnya. Ebuset! Prima kaget banget. Cewek itu lalu menoleh sambil tersenyum ganjil ke arah Prima. Walaupun suasananya gelap, tapi Prima bisa ngeliat kalo cewek itu bukan manusia. Mukaknya terlalu pucat, nggak kayak manusia. Sementara itu si cewek terus tersenyum...

"Ba-baru da-datang yaa?" Tanya Prima tergagap. Si Prima memang ada-ada aja, udah tau setan masih aja pake ditanyain segala.

Cewek itu tetap tersenyum, lalu mengangguk. Asli, gayanya setan abis...

"Oh, hehehe..." Sahut Prima sambil cengengesan nggak jelas.

Prima membetulkan letak kaca matanya (kali aja salah liat), tapi ternyata cewek itu masih ada di sana. Prima pun tersenyum lagi ke cewek itu (sopan banget yak?). Kemudian dia menoleh ke arah Astrid yang sedang nonton dengan serius. Maunya sih minta pertolongan, tapi malah nggak dipeduliin. Pas Prima menoleh lagi ke kanan, cewek yang tadi udah nggak ada. Anjrit, Prima udah pengin teriak tapi nggak bisa. Dia pun hanya bisa pipis di celana. Pasrah...

Waktu film-nya selesai, Astrid kayaknya menikmati banget. "Waaaaahhh, film-nya lucu banget yaaaa..." Kata Astrid ceria. Prima cuma diem aja, masih shock sama kejadian tadi.

Mereka pun pulang ke rumah. Prima udah ketakutan banget, makanya Astrid yang disuruh nyetir mobil. Sementara si Prima duduk di sebelahnya. Nah, pas Prima noleh ke kaca jendela, di luar ada cewek berwajah pucat itu lagi, tetap dengan senyumnya yang ganjil. Cewek itu berdiri di dekat jendela mobil. Padahal waktu itu mobil sedang melaju dengan kecepatan 80 km/jam, tapi cewek itu tetep ada di sana.

Anjir! Merinding... Eh, tunggu yaaa... Mau pindah kamar dulu, moga aja kamar nyokap belum dikunci... Bye!





If you enjoyed this post, you may also like:

2 komentar:

  1. wah merinding bacanya.. tuh cew fans berat prima keyna...

    BalasHapus
  2. HUAHUAHUAHUA... Nggak tau juga mbak... :p

    Katanya kisah nyata...

    Hmmmm, tapi banyak yang protes lho ma cerita ini, Mbak... Jelek katanya... Kayaknya nggak lagi-lagi deh cerita serem beneran kayak begini...

    Mending cerita lucu ajaa... huehuehuehue...

    Makasii yaa Mbak udah mau komen... :)))

    BalasHapus