Sabtu, 23 April 2011

Petualangan di Jakarta

Dua hari yang lalu, sekitar pukul dua belas malem, aku nyampe di Bali setelah tiga hari ada di Jakarta. Wuih, senang sekali menginjakkan kaki di pulau dewata ini lagi. Rasanya seperti pulang ke rumah (ya iyalah, kan rumahku memang di Bali). Penginnya sih begitu nyampe aku langsung cerita dan posting ke blog ini tentang pengalamanku selama tiga hari di Jakarta. Tapi keadaan ternyata nggak memungkinkan, seperti biasa, untuk anak yang naik lift aja mabok, perjalanan dengan bus dan pesawat selama hampir dua belas jam bikin aku tepar nggak sadarkan diri seharian kemarin.

*Bersihin belek di mata*

Jadi gini, aku akan membagi ceritaku menjadi tiga, yaitu:

1. Berangkat ke Jakarta
2. Tiga hari di Jakarta
3. Pulang ke Bali

Langsung aja yaaa...

1. Berangkat ke Jakarta
Malam harinya, aku bengong di kamar sambil ngeliat blog-blog orang. Besok pagi sekitar pukul 8, aku harus sudah ada di bandara Ngurah Rai. Tapi aku nggak bisa tidur, galau banget rasanya harus meninggalkan Bali. Aku ke Jakarta diajak nyokap, bisnisnya nyokap ngadain berbagai acara di sana. Btw, mataku udah 5 watt sebenernya pas itu. Hmmm, acaranya apa aja aku juga nggak tau, kayaknya seminar, pengundian hadiah, samaa, hmmmm, samaa, saaa...

*Ketiduran*

Nggak terasa udah pagi, aku dibangunin sama nyokap. Aku pun berangkat ke bandara Ngurah Rai. Seperti biasa yang ikut acara nyokap kebanyakan ibu-ibu. Buset dah! Nggak punya temen. Cowoknya cuma tiga ekor, termasuk aku. Dan yang lagi dua ekor bapak-bapak semua. Hmmm, perasaan mulai nggak enak...

Lalu berangkatlah aku ke Jakarta dengan menggunakan pesawat Lion Air. Dalam pesawat ternyata aku duduk sendiri. Bayangin deh, berangkat sama ibu-ibu, nggak ada temen, dan sekarang duduk sendiri pula di pesawat. Wuih, kering kerontang dan kesepian banget.

Namun tiba-tiba muncul pemandangan yang bening. Seorang pramugari. Sumpah cakep bener, bikin nggak nahan deh pokoknya. Sambil ngiler aku ngeliatin pramugari itu bolak-balik. Coba aja aku punya pacar yang kayak begini.

*Tersipu malu*

Tapi pramugara-nya juga ganteng-ganteng sih...

*Mesem-mesem*

WOY! FOKUS KE PRAMUGARI AJA!!! KAMPRET!!!

Hah??? Suara apa itu???

Oh ya, oke, ehem, baiklah... Kita fokus ke pramugarinya, aku masih normal, aku masih normal. Pramugari itu terus bolak-balik, kayaknya sibuk banget. Sebenernya aku pengin bantu, kasian nanti dia keringetan. Setelah beberapa kali berseliweran. Tiba-tiba pas pesawat mau terbang, si pramugari yang cantik kayak bidadari itu duduk di sebelahku. Wuiiihhh, wangii banget...

*Mimisan*

Ternyata ada untungnya juga duduk sendiri. Jadi walaupun nggak sepanjang penerbangan, setidaknya pas pesawat mau terbang dari bandara Ngurah Rai, pramugari itu selalu duduk di sampingku. Setelah pesawat stabil, dia beranjak pergi sambil tersenyum. Ya Tuhan, senyumnya itu lho... Dan saat pesawat mau mendarat di bandara Soekarno-Hatta, si pramugari datang dan duduk lagi disampingku. Duh, senengnya... HUAHUAHUA...

*Mimisan sampe anemia*

Jadi begitulah keberangkatanku ke Jakarta. Memang agak berdarah-darah, tapi cukup menyenangkan. Hikihikihikihikihik... Yuk lanjut!

2. Tiga hari di Jakarta
Setelah sampai di bandara, rombongan ibu-ibu yang aku ikutin langsung berangkat ke Hotel Mulia. Tempat kita menginap. Hotelnya bagus banget, aku yang biasa main di comberan belakang rumah jadi terbengong-bengong ngeliatnya.

Setelah turun dari bus, pembagian kamar pun dilakukan. Aku pengin banget sekamar sama nyokap, nggak peduli deh biar dikatain anak mami. Tapi ternyata aku sekamar sama bapak-bapak, namanya Mas Bagus. Kayak gimana penampakan Mas Bagus? Hmmm, aku pengin jujur, tapi nggak mau menghina. Jadi nggak usah dibahas lagi deh... Huehuehuehue...

Yang jelas Mas Bagus ini orangnya seneng ngomong, ribut banget deh... Kalo anak gaul bilang, BACOTERS !!! 

Aku sempet mampir ke kamar nyokap yang ada di lantai 28, sementara kamarku di lantai 23. Masih belum rela berpisah kamar sama nyokap. Memang kamar di hotel bintang lima canggih banget, kita-kita yang katrok susah banget buka pintu kamarnya. Ckckck... Setelah sekitar lima belas menit, pintu kamar berhasil dibuka. Aku pun ngobrol-ngobrol sama nyokap sebelum balik ke kamarku.

Pas balik ke kamar, udah ada Mas Bagus di sana. Dia langsung bilang, "Rama, nanti kamu bisa tidur nggak? Soalnya saya ngorok!", Aku cuma tersenyum masam. "Nggak apa-apa kok, santai aja...", Jawabku.

Dan malam harinya kita makan malam di restoran yang ada di hotel. Wuihhh, masakannya macem-macem, boleh makan sepuasnya sampe pukul 10 malem. Aku yang biasanya makan nasi jinggo di emperan jalan, lagi-lagi dibuat bengong. Masakan di hotel bintang lima bener-bener bikin terperangah. Ada masakan jepang, cina, sampai masakan alien juga ada. Bentuknya aneh-aneh banget. Jujur aja, makan di hotel bintang lima bikin aku was-was, takut kalo ada yang salah. Misalnya makan mie pake tangan atau nggak sengaja makan nasi pake sendok sayur.

Acara makan berjalan lancar, kita pun kembali ke kamar. Sebelum tidur, aku ditelpon sama temen cewek, dia ini salah satu dari dua peserta yang nggak ibu-ibu, sebut aja namanya Sari. Nah, pas nelpon Sari bilang nggak berani tidur sendiri, soalnya temen sekamarnya lagi keluar sama cowoknya yang kebetulan anak Jakarta. Terus Sari minta ditemenin tidur. Aku sampe kaget. Buset! Aku disuruh nemenin dia tidur??? Nggak salah denger nih? Waduh, nanti terjadi sesuatu lagi. Aku pun ngeles dan nyuruh Sari tidur sama salah satu ibu-ibu. Ckckck... Ada-ada aja...

Setelah beres-beres semuanya terlihat baik-baik saja, kayaknya aku bakal tidur nyenyak malam ini, sampe si Mas Bagus tidur duluan dan beneran dia NGOROK!

ANJIR! Ngorok sih ngorok! Tapi jangan kayak gini juga dong ngoroknya! Parah banget ini namanya!

Mas Bagus ngorok kayak truk yang ngebut pake gigi satu. Mana ngoroknya pake aksen sama dinamika lagi. Ya Tuhan, bikin kaget! Alhasil aku nggak bisa tidur. Aku heran dalam hati, ini orang nggak cuma pas sadar aja ribut banget, pas tidur juga sama ternyata. Parah! Kalo tau begini, mending aku tidur sama temen cewekku yang tadi aja, biar deh terjadi sesuatu, setidaknya aku nggak denger orang ngorok.

Aku pun memutar otak, gimana caranya biar aku bisa tidur. Akhirnya dapat ide juga. Aku muter musik pake headset Mp4 Player-ku kenceng-kenceng. Mending aku denger musik daripada denger orang ngorok. Dan caraku ini berhasil, aku tertidur dengan telinga tersumbat headset.

KAMPRET emang Mas Bagus... Ngoroknya parah!

Masuk hari kedua, kita berangkat ke puncak Bogor, tepatnya ke kawasan Talita Resort. Kita mau ikut seminar dan pengundian hadiah. Seminarnya berjalan baik. Pembicaranya masih muda banget, bahkan lebih muda dari aku. Namanya @BongChandra, dia salah satu Entrepreneur yang udah sukses di usia yang masih sangat muda. Beda sama aku yang masih patah hati karena diputusin cewek, terus ngeces-ngeces di comberan.

*Nunduk*

Setelah seminar selesai, dilanjutin dengan pengundian hadiah. Aku nggak terlalu berharap, soalnya seumur-umur aku belum pernah menang undian. Apalagi undian yang hadiah utamanya jalan-jalan ke Hongkong. Dan saat undian hadiah utama, nama yang keluar adalah namaku dan nyokap-ku.

*Pingsan*

Gila! Aku dapat hadiah undian jalan-jalan ke Hongkong sama nyokap-ku. Wuih, bener-bener nggak nyangka banget!

Setelah pengundian hadiah selesai, malem itu acara ditutup dengan api unggun. Kemudian kembali ke kamar masing-masing soalnya mau hujan...

Pas tidur si Mas Bagus ngorok lagi. Tapi aku cuek aja. Mungkin karena udah terbiasa atau pengaruh menang undian jalan-jalan ke Hongkong. Aku juga nggak tau. Tapi yang jelas aku seneng banget, soalnya besok udah pulang lagi ke Bali. Dari awal sampe di Jakarta sebenernya aku udah pengin pulang, kangen banget sama kasur di rumah. Makanya aku sempat nge-tweet di twitter seperti ini.

Senyaman-nyamannya kasur hotel bintang lima, masih lebih nyaman kasur jelek yang ada di rumah. #wongndeso #katrok #biarinaja

Aku pun berusaha untuk tidur dengan nyenyak sambil denger ngoroknya Mas Bagus yang dilengkapi aksen dan dinamika itu. Andai aja ngelempar kursi adalah ucapan selamat tidur, mungkin udah daritadi aku lempar kursi ke Mas Bagus yang lagi ngorok tanpa perasaan bersalah itu... Ckckckck...

3. Pulang ke Bali
Besoknya kita berangkat ke bandara. Macetnya minta ampun. Mungkin karena libur panjang akhir pekan yak? Jadi banyak yang ke bandara. Kita ada di dalem bus selama 7 jam. Ibu-ibu itu udah pada muntah-muntah karena mabok. Tapi untung aku nggak ikut muntah, soalnya tadi udah minum antimo.

Setelah sampe di bandara, ternyata pesawat Batavia Air delay. Hmmm, udah sering banget kayak begini katanya. Kita pun bengong sampe lumutan dan penuh sarang laba-laba di bandara.

Udah nggak sabar pengin pulang ke Bali...

Akhirnya setelah hampir dua setengah jam menunggu, kita berangkat juga. Pas naik pesawat, aku disambut pramugari yang cakep banget. Tapi karena terlalu capek, aku ketiduran di pesawat. Pas bangun udah nyampe Bali aja. Seneng banget rasanya... Saat itu sudah pukul 12 malem, aku dijemput sama bokap. Dan pulang ke rumah... "Kasurku yang jelek, akuuu datanggg..."

Sampe besok malemnya aku tepar di kasur...

Begitulah perjalananku ke Jakarta, selama tiga hari... Panjang juga yaaa.. Mungkin nanti lebih panjang lagi pas jalan-jalan ke Hongkong... Huahuahuahua... Sampe jumpa di tulisan berikutnya... :))

Tidak ada komentar:

Posting Komentar