Jumat, 25 Februari 2011

Curhat cinta

Seumur hidupku, aku baru pacaran (yang serius) sebanyak tiga kali. Dari tiga kali pacaran itu, aku belajar sesuatu. Agak dalem nih kata-katanya, siap-siap ya… Bener kata orang: “Biasanya kita baru nyadar kalo seseorang itu sangat berarti tepat setelah kita kehilangan dia.”

Nyesek. 

Ceritanya begini, waktu pacaran pertama kali aku bener-bener sayang banget sama pacarku. Sebut aja namanya ”Bunga”, cantik, ceria, dan sangat supel. Namun satu kejelekannya, Bunga cepet bosen. Dan setelah hampir sepuluh bulan pacaran, akhirnya kita putus. Alasannya ya karena bosen itu.. Hmmm, aku jadi berpikir, cowok baik dan selalu memenuhi semua permintaan ceweknya adalah cowok yang ngebosenin. Aku pun janji dalam hati, suatu saat nanti kalo aku udah punya cewek lagi aku nggak akan sebaik ini lagi, aku juga nggak akan mau memenuhi semua permintaan cewekku nanti. Dulu waktu mantanku nyuruh: ”Rama, terjun ke jurang!”, aku jawabnya: ”SIAP!”, tapi nanti nggak akan seperti itu lagi. Aku akan jawab: ”Terjun ke jurang? Hahahahahaha... Terjun aja sendiri, KAMPRET!!!” 

*Nepuk-nepuk pantat*

Waktu pun berlari dengan cepat, sudah enam bulan berlalu sejak aku putus sama Bunga. Aku pun deket lagi sama seorang cewek. Sebut aja namanya, hmmm, namanya siapa ya? Oke, sebut aja ”Niki”. Cewek cantik, sabar, pengertian, dan satu lagi, ini yang paling bikin aku suka sama Niki, dia baiiiikkkkk bangeeeeetttt. Saking baiknya si Niki, dia sering bikin aku heran sendiri. Pernah suatu saat aku nggak sengaja nginjek (maaf) tai. Pas itu aku lagi nelpon dia, aku pun spontan berkata: ”Haduh, sial nginjek tai...”, di luar dugaan Niki jawabnya: ”Nggak apa-apa sayang, yang penting kan Niki sayang Rama.. Nanti Niki cuciin sepatunya yaa.. Lain kali hati-hati gih jalannya..”, begitu kata Niki.

Aku udah speechless.

Reaksinya beda banget sama pacarku yang sebelumnya, si Bunga. Dulu aku pernah mengalami kejadian yang sama, aku nggak sengaja nginjek (maaf) tai. Pas itu aku juga lagi nelpon si Bunga. Reaksi pertama mantanku itu adalah ketawa lebar-lebar (untung nggak kemasukan lalat pas ketawa), terus dia bilang: ”Makanya kalo jalan pake mata, Ram.. Udah sana gosok-gosok aja di rumput, nanti kalo ke rumahku sepatumu harus dilepas di pintu gerbang yaa.. Jangan sampe rumahku baunya kayak kamu.. Hahahahahaha..” 

Maksudnya bauku kayak tai gitu? Aku shock. Speechless. Dari reaksi yang seperti itu aja aku udah langsung tau kalo Niki memang lebih baik dari mantanku, si Bunga.

Pernah juga Niki bikinin sepasang pin buat aku. Dalam pin itu ada foto kita berdua. Tapi karena Niki waktu itu baru belajar photoshop dan belum terlalu mahir. Hasil editannya jelek banget. Sumpah, jeeleeekkk bangeetttt. Aku jadi malu memakainya. Namun berbeda dengan Niki dia selalu membawa pin itu kemana-mana. Pas ditanya sama temen-temennya: “Eh? Di pin itu kamu sama siapa?”, sambil tersenyum, Niki akan jawab: “Itu Rama, cowokku...”.

Manis banget.


Belakangan aku baru nyadar. Nggak penting pin itu sejelek apa. Tapi yang penting adalah ketulusan hati Niki untuk nyoba bikin aku tersenyum. Namun saat itu aku belum bisa melihatnya, pikiranku hanya fokus pada satu hal, yaitu: “Cowok baik dan selalu memenuhi semua permintaan ceweknya adalah cowok yang ngebosenin..”, makanya aku nggak terlalu baik sama Niki, dan waktu disuruh nganter jalan-jalan aku juga belum tentunya mau. Kalo terlalu baik, aku takut nanti Niki bosen.

Berbeda dengan Niki, kayaknya di hatinya nggak ada orang lain selain aku. Niki memang cewek yang baik banget. Namun bukan berarti nggak punya kejelekan. Satu sifatnya yang bikin aku agak risih, Niki orangnya sangat, sangat posesif. Setiap detik minta periksa HP, kayaknya takut banget kalo aku selingkuh. Padahal aku sama sekali nggak ada niat untuk itu. Kita sering bertengkar karena hal ini, soalnya aku agak cuek sama dia.

Sampai suatu saat, Niki menghilang dari kehidupanku. Kita putus karena salahku. Awalnya aku berusaha mensugesti diri sendiri kalo aku nggak apa-apa ditinggal sama Niki. Tapi memang hati nggak bisa bohong. Niki terlalu baik, aku nggak bisa ngelupain dia. Apalagi waktu aku tau kalo dia sudah jadian lagi sama cowok lain. Aku patah hati. Rasanya perih, pahit, dan nyesek banget... Seharusnya aku bisa lebih menghargai Niki lebih dari ini.

Memang penyesalan selalu datang terlambat (kayaknya penyesalan nggak punya jam weker). “Biasanya kita baru nyadar kalo seseorang itu sangat berarti tepat setelah kita kehilangan dia.”, pernyataan ini bener banget. Dan semoga aja nggak terulang lagi.

Udah ah! Kok jadi mellow gini? Hahahahaha... (ngelap mata pake tisu). Nah, untuk mantan yang ketiga nanti aku ceritain di postingan selanjutnya... Pokoknya aku cuma mau bilang buat yang udah punya pacar, hargailah pacarmu seperti dia menghargaimu. Buat dia senyaman mungkin bersamamu. Okay? :) Sampai jumpa di tulisan berikutnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar